miloki@gmail.com

Forum Tafaqquh Fiddin @ Majlis Tadarus Al Quran Sekolah2 KPM Peringkat kebangsaan 2015 | Politeknik Tuanku Syed Sirajuddin Pauh Perlis | 8.30 Malam |

 
 Forum Tafaqquh Fiddin @ Majlis Tadarus Al Quran Sekolah2 KPM Peringkat kebangsaan 2015 | Politeknik Tuanku Syed Sirajuddin Pauh Perlis | 8.30 Malam |

   
       

Share on Facebook

Forum Tafaqquh Fiddin | 23 Mei 2015(sabtu) | 8.30 Malam | Politeknik Tuanku Syed Sirajuddin Pauh Perlis

 
 Forum Tafaqquh Fiddin | 23 Mei 2015(sabtu) | 8.30 Malam | Politeknik Tuanku Syed Sirajuddin Pauh Perlis- Jemput ramai ramai 

Share on Facebook

Hebahan: Jemputan ke Hari NBOS 2015 pada 23 – 24 Mei 2015 di Pusat Konvensyen Kuala Lumpur (KLCC)

 Hebahan: Jemputan ke Hari NBOS 2015 pada 23 – 24 Mei 2015 di Pusat Konvensyen Kuala Lumpur (KLCC)

  


Sambutan Hari NBOS akan diadakan pada 23-24 Mei 2015 di Pusat Konvensyen Kuala Lumpur (KLCC). Perasmian majlis akan disempurnakan oleh YAB Dato’ Sri Mohd Najib Tun Abdul Razak, Perdana Menteri Malaysia. 

Pada majlis tersebut Perdana Menteri akan melancarkan Buku Laporan NBOS, Portal NBOS 2.0 serta Buku Bergambar NBOS. 

Bagi sambutan Hari NBOS ini, Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) diletakkan dalam Kluster Pendidikan gabungan Sektor Pelajaran (SP) dan Sektor Pendidikan Tinggi (SPT) merangkumi inisiatif Universiti Community Transformation Centre (UCTC), Universiti Ambassadors dan Repositioning of Teachers’ Core Duties.

Sehubungan itu, seluruh warga KPM dijemput hadir bagi memeriahkan lagi program berkenaan.

Share on Facebook

Kuliah Bulanan Syarah Hadis 40 Arba’in An Nawawi @ Persatuan Al Islah Mata Ayer Perlis | 17 Mei 2015 (Ahad) | 9.30 pagi | Abu Fawwaz |

 
 Kuliah Bulanan Syarah Hadis 40 Arba’in An Nawawi @ Persatuan Al Islah Mata Ayer Perlis | 17 Mei 2015 (Ahad) | 9.30 pagi | Abu Fawwaz | Hadirin dijemput hadir 
* Dalam jadual sepatutnya minggu depan, tapi diawalkan, sbb omaQ terlibat dalam jawatankuasa Majlis Tadarus Al Quran Kebangsaan sekolah2 Kementerian Pendidikan malaysia di Politeknik Pauh 22-25 Mei 2015 , jom kita kesana !!

   
   

Share on Facebook

Israk & Mikraj Dari Penjelasan Syeikh Sofiyurrahman al-Mubarakfuri

Israk & Mikraj Dari Penjelasan Syeikh Sofiyurrahman al-Mubarakfuri

  

Syeikh Sofiyurrahman al-Mubarakfuri menyebutkan tentang Israk dan Mikraj di dalam bab yang khusus pada karya beliau “Ar-Rahiq al-Makhtum”:

PERISTIWA ISRAK DAN MIKRAJ

Ketika Nabi Muhammad sedang berada pada peringkat di mana dakwah baginda mulai merentas sebuah jalan antara seksaan dan kemenangan serta mula lahir menjadi bintang-bintang kecil yang berkelip-kelip di ufuk nan jauh, maka terjadilah peristiwa Israk dan Mikraj.

Waktu Terjadinya Israk Mikraj

Berkaitan pemastian waktu terjadinya Israk Mikraj, para ulama memiliki pendapat yang berbeza, antaranya:

  1. Ada yang mengatakan bahawa peristiwa Israk Mikraj terjadi pada tahun ketika Allah memuliakan Rasulullah s.a.w. dengan kenabian[1]. Pendapat ini dipilih oleh Imam at-Tabari.
  2. Ada yang mengatakan bahawa peristiwa Israk Mikraj terjadi setelah lima tahun Rasulullah s.a.w. diangkat menjadi nabi[2]. Pendapat ini dirajihkan oleh Imam an-Nawawi dan Imam al-Qurthubi.
  3. Ada yang mengatakan bahawa peristiwa Israk Mikraj terjadi pada malam ke- 27 pada bulan Rejab tahun ke-10 kenabian
  4. Ada yang mengatakan bahawa peristiwa Israk Mikraj terjadi pada 16 bulan sebelum hijrah, tepatnya pada bulan Ramadhan tahun ke-12 kenabian.
  5. Ada yang mengatakan bahawa peristiwa Israk Mikraj terjadi pada 1 tahun 2 bulan sebelum hijrah, tepatnya pada bulan Muharam tahun ke 13 kenabian.
  6. Ada pula yang mengatakan bahawa peristiwa Israk Mikraj terjadi pada 1 tahun sebelum hijrah, tepatnya pada bulan Rabiul Awal tahun ke 13 kenabian.

Tiga pendapat yang teratas dibantah oleh fakta bahawa Khadijah meninggal dunia pada bulan Ramadhan tahun ke-10 kenabian, iaitu sebelum solat lima waktu diwajibkan. Di sini tidak ada perselisihan bahawa solat lima waktu diwajibkan pada malam Israk Mikraj.[3]

Manakala, tiga pendapat yang lain, saya belum menemui suatu bukti yang kuat untuk merajihkan salah satunya. Jika dilihat pada konteks Surah al-Israk, maka ia menunjukkan bahawa peristiwa Israk Mikraj terjadi pada masa yang sangat akhir.

Perincian Peristiwa Israk Mikraj

Para imam hadis meriwayatkan keterangan tentang peristiwa Israk Mikraj. Berikut kami sajikan riwayat tersebut secara ringkas.

Ibnu al-Qayyim berkata, “Rasulullah s.a.w. diisrakkan dengan jasad baginda, menurut pendapat yang sahih, bermula dari Masjidil Haram hingga Baitul Maqdis, dengan menunggang buraq dan ditemani oleh Jibril. Di sana baginda singgah sejenak dan baginda bersolat bersama para nabi dengan menjadi imam, sementara buraq diikat pada tali pintu masjid.

“Kemudian pada malam itu juga baginda dimikrajkan dari Baitul Maqdis sampai di langit dunia. Jibril meminta agar pintu langit dibukakan untuk Rasulullah s.a.w., maka pintu itu pun dibukakan untuk baginda. Di sana Rasulullah s.a.w. melihat Nabi Adam, ayah seluruh manusia. Rasulullah s.a.w. mengucapkan salam kepada Nabi Adam, lantas Nabi Adam pun menyambut baginda, membalas ucapan salam baginda serta membenarkan kenabian baginda. Di sana Allah memperlihatkan roh para syuhada kepada Nabi Muhammad dari sisi kanan baginda dan roh orang yang sengsara dari sisi kiri baginda.

“Seterusnya Rasulullah s.a.w. dimikrajkan lagi hingga sampai di langit kedua. Jibril meminta pintu langit dibukakan untuk Rasulullah s.a.w. seperti tadi. Di sana Rasulullah s.a.w. melihat Nabi Yahya bin Zakaria dan Nabi Isa bin Maryam. Baginda bertemu dengan kedua-duanya lalu mengucapkan salam kepada mereka berdua. Nabi Yahya dan Nabi Isa pun menyambut kedatangan baginda, membalas salam baginda dan membenarkan kenabian baginda.

“Selepas itu Rasulullah s.a.w. dimikrajkan sampai di langit ketiga. Di sana baginda melihat Nabi Yusuf. Sama seperti yang lainnya, Nabi Yusuf membalas ucapan salam Rasulullah s.a.w., menyambut bagindadan membenarkan kenabian baginda.

“Rasulullah s.a.w. dimikrajkan sampai di langit keempat. Di sana baginda melihat Nabi Idris. Sama seperti yang lainnya, Nabi Idris membalas ucapan salam Rasulullah s.a.w., menyambut baginda dan membenarkan kenabian baginda.

“Seterusnya Rasulullah s.a.w. dimikrajkan sampai di langit kelima. Di sana baginda melihat Nabi Harun bin Imran. Sama seperti yang lainnya, Nabi Harun membalas ucapan salam Rasulullah s.a.w., menyambut baginda dan membenarkan kenabian baginda.

“Selepas itu Rasulullah s.a.w. dimikrajkan sampai di langit keenam. Di sana baginda berjumpa dengan Nabi Musa bin Imran. Sama seperti yang lainnya, Nabi Musa membalas ucapan salam Rasulullah s.a.w., menyambut baginda dan membenarkan kenabian baginda. Ketika Rasulullah s.a.w. telah berlalu pergi, Nabi Musa menangis. Maka ada yang bertanya kepada Nabi Musa, ‘Apakah yang membuatmu menangis?’ Nabi Musa menjawab, 

أَبْكِي لِأَنَّ غُلاَمًا بُعِثَ بَعْدِي يَدْخُلُ الجَنَّةَ مِنْ أُمَّتِهِ أَكْثَرُ مِمَّنْ يَدْخُلُهَا مِنْ أُمَّتِي
‘Aku menangis kerana anak muda yang diutus selepasku itu jumlah umatnya yang masuk syurga lebih banyak berbanding jumlah umatku yang masuk syurga.’

“Selepas itu Rasulullah s.a.w. dimikrajkan hingga ke langit ketujuh. Di sana baginda berjumpa dengan Nabi Ibrahim. Sama seperti yang lainnya, Nabi Ibrahim membalas ucapan salam Rasulullah s.a.w., menyambut baginda dan membenarkan kenabian baginda.

“Setelahnya Rasulullah s.a.w. diangkat hingga sampai di Sidratul Muntaha lalu Baitul Makmur ditinggikan untuk baginda. Seterusnya baginda dimikrajkan lagi sehingga sampai di hadapan al-Jabbar Jalla Jalaluhu (Allah ). Baginda terus didekatkan kepada Allah sehingga jaraknya hanya tinggal sepanjang dua busur panah atau lebih dekat lagi. Kemudian Allah mewahyukan kepada hamba-Nya apa yang telah diwahyukan-Nya serta mewajibkan 50 kali solat kepadanya.

“Rasulullah s.a.w. pulang sehingga bertemu dengan Nabi Musa. Nabi Musa bertanya, ‘Apakah perintah Allah untukmu?’ Rasulullah s.a.w. menjawab, ‘Untuk melakukan solat 50 kali.’ Nabi Musa berkata, ‘Sesungguhnya umatmu tidak akan sanggup melakukannya. Kembalilah kepada Tuhanmu dan mintalah keringanan daripada-Nya untuk umatmu.’ Rasulullah s.a.w. menoleh kepada Jibril, seolah-olah baginda meminta pendapat Jibril tentang hal itu. Jibril pun memberi isyarat seakan-akan dia berkata, ‘Ya, jika kamu mahu.’

“Maka Jibril naik semula bersama Rasulullah s.a.w. hingga sampai di hadapan al-Jabbar Tabaraka wa Taala (Allah) dan Dia masih di tempat-Nya( ini adalah lafaz yang dibawakan oleh Imam al-Bukhari pada beberapa riwayat). Jumlah solat itu dikurangkan sebanyak sepuluh kali.

“Kemudian Rasulullah s.a.w. turun sampai baginda bertemu lagi dengan Nabi Musa. Kepada Nabi Musa, baginda menyatakan apa yang terjadi. Nabi Musa pun berkata, ‘Kembalilah lagi kepada Tuhanmu. Mintalah lagi keringanan daripada-Nya.’ Kejadian Rasulullah s.a.w. bertemu Nabi Musa dan berhadapan dengan Allah ini terjadi berulang kali, sehingga Allah menetapkan bahawa solat yang diwajibkan hanya lima kali sehari.

“Sebenarnya Nabi Musa masih menyuruh Rasulullah s.a.w. untuk kembali meminta keringanan. Namun begitu, Rasulullah s.a.w. berkata,

قَدْ اسْتَحْيَيْتُ مِنْ رَبِّي وَلَكِنِّي أَرْضَى وَأُسَلِّمُ
‘Aku malu terhadap Tuhanku. Aku telah redha dan menerimanya.’

“Setelah beberapa saat ada seruan yang kedengaran, 
أَمْضَيْتُ فَرِيضَتِي، وَخَفَّفْتُ عَنْ عِبَادِي
‘Telah Ku-tetapkan kewajipan daripada-Ku dan telah Ku-ringankan untuk hamba-Ku’.”[4]


Adakah Rasulullah s.a.w. Melihat Allah Dengan Mata Kasar?

Seterusnya Ibnu Qayyim menyebutkan perbezaan pendapat yang terjadi tentang hakikat Rasulullah s.a.w. melihat Allah. Di situ, beliau menyebutkan pernyataan Ibnu Taimiyah mengenai persoalan ini. Kesimpulan perbahasannya menerangkan pendapat bahawa Rasulullah s.a.w. melihat Allah dengan mata kasar merupakan pendapat yang sama sekali tidak berasas dan pendapat tersebut tidak pernah diucapkan oleh seorang sahabat pun. Sedangkan pernyataan Ibnu Abbas adalah Rasulullah s.a.w. melihat Allah secara mutlak dan sekaligus dengan hati nurani dan sesungguhnya penglihatan mutlak tidak menafikan penglihatan dengan hati.

Jibril Mendekati Baginda

Kemudian Ibnu Qayyim berkata, “Adapun firman Allah Taala dalam Surah an-Najm ayat 8, 

‘Kemudian dia mendekat lalu bertambah dekat lagi,’
bukanlah mendekat dalam erti kata seperti yang terdapat pada kisah Israk Mikraj. Mendekat dalam ayat Surah an-Najm ini adalah mendekatnya Jibril yang kemudian bertambah dekat. Inilah yang dikatakan oleh Aisyah dan Ibnu Mas’ud. Konteks ayatnya sendiri juga menerangkan sedemikian.

“Manakala mendekat dan bertambah dekat yang terdapat dalam hadis Israk Mikraj, maka itu secara jelas menerangkan sebagai mendekat dan bertambah dekatnya Allah Taala.

“Dengan demikian, tidak ada percanggahan dalam ayat Surah an-Najm. Bahkan, ayat tersebut menerangkan bahawa Nabi Muhammad melihat Jibril pada kali yang lain di Sidratul Muntaha. Ya, benar, itu Jibril. Nabi Muhammad melihatnya dalam kewujudan yang asal sebanyak dua kali iaitu yang pertama ketika di bumi dan yang kedua ketika di Sidratul Muntaha. Wallahu a’lam.”[5]

Beberapa Pemandangan Yang Menakjubkan Sepanjang Israk Mikraj

Peristiwa pembelahan dada Rasulullah s.a.w. juga terjadi pada kali ini. Dalam perjalanan Israk Mikraj ini, Rasulullah s.a.w. menyaksikan banyak hal. 

·         Baginda ditawarkan susu dan arak, maka baginda memilih susu. Sehinggalah Malaikat Jibril berkata kepada baginda, “Engkau telah diberi petunjuk untuk memilih sesuai dengan fitrah,” atau, “Engkau telah bertindak benar sesuai dengan fitrah. Sebabnya, jika engkau mengambil arak, pasti umatmu akan tersesat.”

·         Rasulullah s.a.w. melihat empat batang sungai di syurga, yang dua batangnya kelihatan, sedangkan dua batang lagi tidak kelihatan. Dua batang sungai yang kelihatan ialah Sungai Nil dan Sungai Furat. Manakala dua batang sungai yang tidak kelihatan ialah diua batang sungai di Syurga. Boleh jadi dilihat Sungai Nil dan Furat menjadi petunjuk bahawa risalah yang baginda bawa akan berkembang di lembah-lembah yang subur di sepanjang Nil dan Furat, WallahuA`lam. 

·         Rasulullah s.a.w. melihat Malik, malaikat penjaga neraka. Dia tidak pernah ketawa. Sedikit pun tidak ada keceriaan dan kehangatan di raut wajahnya. Kemudian Rasulullah s.a.w. melihat syurga dan neraka.

·         Rasulullah s.a.w. melihat seksaan yang diterima oleh pemakan harta anak yatim secara zalim. Bibir mereka seperti bibir unta. Ke dalam mulut mereka dilemparkan potongan api neraka secara paksa, lalu api itu keluar lagi daripada dubur mereka.

·         Rasulullah s.a.w. melihat seksaan yang diterima oleh pemakan riba. Mereka mempunyai perut yang besar dan disebabkan itu mereka tidak dapat berpindah tempat. Kemudian seluruh pengikut Firaun berjalan di atas mereka dengan menginjak-injak mereka tatkala para pengikut Firaun itu diheret ke neraka.

·         Rasulullah s.a.w. melihat seksaan yang diterima oleh penzina. Sebelah tangan mereka memegang daging yang tebal dan baik, sementara tangan yang satu lagi memegang daging nipis dan busuk. Namun begitu, mereka makan daging yang nipis dan busuk, sementara daging yang tebal dan baik mereka tinggalkan.

·         Rasulullah s.a.w. melihat seksaan yang diterima oleh wanita-wanita yang menisbahkan anak-anak kepada lelaki yang bukan ayahnya. Rasulullah s.a.w. melihat payudara mereka digantungkan.

·         Dalam masa pemergian dan kepulangannya, Rasulullah s.a.w. melihat serombongan kafilah Mekah. Baginda sempat menerangkan arah jalan kepada unta mereka yang terpisah daripada rombongan. Baginda juga meminum air mereka daripada bekas yang tertutup ketika mereka sedang tidur, kemudian baginda meninggalkan bekas itu tetap tertutup. Ini menjadi bukti pada keesokan harinya yang membenarkan pengakuan baginda bahawa baginda mengalami Israk Mikraj.[6]

Ibnu Qayyim berkata, “Ketika Rasulullah s.a.w. kembali kepada kaumnya pada pagi hari, baginda memberitahu kepada mereka tanda-tanda kebesaran Allah yang Allah perlihatkan kepadanya. Ternyata segala pendustaan, penganiayaan dan kebengisan mereka terhadap baginda semakin keras. Mereka meminta baginda untuk menerangkan ciri-ciri Baitul Maqdis kepada mereka. Maka Allah menampakkan Baitul Maqdis dengan sangat jelas pada benak Rasulullah s.a.w., Lalu baginda memperincikannya. Rasulullah s.a.w. memberitahu ciri-ciri Baitul Maqdis kepada mereka, sehingga mereka tidak dapat membantahnya sedikit pun. Baginda memberitahu kepada mereka tentang kafilah mereka yang baginda lihat ketika pergi dan pulang. Baginda juga memberitahu kepada mereka tentang waktu kedatangan kafilah tersebut serta tentang untanya yang terpisah daripada kafilah. Memang faktanya sama dengan apa yang baginda katakan. Ternyata, semakin bertambah penolakan dan kekafiran orang zalim tersebut.”[7]

Dikatakan: Abu Bakar digelar as-Siddiq kerana dia mempercayai kebenaran peristiwa Israk Mikraj ketika semua orang menganggapnya sebagai berita bohong.[8]

Hikmah Di Sebalik Israk Mikraj
Dalil paling ringkas sekaligus paling kuat yang berisikan alasan wujudnya Israk Mikraj adalah firman Allah Taala, 

“Supaya Kami perlihatkan kepadanya sebahagian daripada tanda-tanda pemerintahan Kami,” (Al-Israk: 1). 

Inilah sunatullah yang berlaku kepada para nabi, sebagaimana firman Allah, 

“Dan seperti itulah kami memperlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda pemerintahan Kami di langit dan bumi supaya dia menjadi sebahagian daripada orang yang yakin.” (Al-An‘am: 6). 

Kemudian, firman Allah kepada Nabi Musa, 

“Supaya Kami perlihatkan kepadamu sebahagian daripada tanda-tanda kebesaran Kami.” (  Taha: 23) 

Kehendak Allah untuk menerangkan tanda-tanda kebesaran-Nya kepada para nabi-Nya itu mempunyai sebuah maksud luhur, iaitu, “Supaya dia menjadi sebahagian daripada orang yang yakin.”

Setelah pengetahuan para nabi dihubungkan kepada penglihatan mereka terhadap tanda-tanda pemerintahan Allah, mereka dapat melihat dengan pandangan yang penuh yakin sesuatu yang tiada bandingannya, walaupun khabar-khabar yang disampaikan tidak sama dengan melihat sendiri. Oleh itu, mereka mampu memikul suatu amanah di jalan Allah yang tidak mampu dipikul oleh manusia lain. Dengan itu juga, seluruh kekuatan duniawi serta-merta menjadi seperti sayap nyamuk bagi mereka, sehingga mereka sama sekali tidak berasa sakit ketika kekuatan-kekuatan itu mendera mereka dengan pelbagai ujian dan seksaan.

Pelbagai hikmah dan rahsia yang terdapat pada setiap bahagian perjalanan Israk Mikraj merupakan isi perbahasan buku-buku yang mengkaji tentang rahsia syariat. Ada hakikat-hakikat sederhana tetapi sarat dengan makna yang terpancar daripada perjalanan yang penuh berkat ini dan kemudian hakikat-hakikat itu meluncur deras membasahi taman-taman sirah Nabi Muhammad (semoga selawat dan salam penghormatan yang layak dilimpahkan kepada baginda) di mana saya berasa perlu mencatatkan sebahagian daripadanya secara ringkas.

·         Pembaca dapat melihat dalam Surah al-Israk bahawa Allah menyebutkan peristiwa Israk hanya pada satu ayat. Selepas itu Allah lebih banyak menyatakan tentang kelancangan dan kejahatan Yahudi, yang disudahi dengan ayat bahawa al-Quran membimbing manusia ke jalan yang lebih lurus. Pembaca mungkin menyangka bahawa antara ayat pertama Surah al-Israk yang menyentuh tentang peristiwa Israk tidak ada hubungannya dengan ayat-ayat selepasnya.

·         Padahal sebenarnya, dengan urutan penuturan yang seperti itu, Allah memberi isyarat bahawa peristiwa Israk yang berlaku di Baitul Maqdis itu merupakan petanda bahawa Yahudi akan diturunkan kepimpinannya kepada umat manusia. Itu terjadi disebabkan oleh pelbagai tindakan kejahatan yang mereka lakukan yang tidak meninggalkan satu kesempatan pun bagi mereka untuk mempertahankan kedudukan tersebut. Kemudian, secara jelas Allah akan memindahkan kedudukan kepimpinan tersebut kepada rasul-Nya. Itu bererti Allah menghimpunkan dua markas dakwah keturunan Nabi Ibrahim (Mekah dan Baitul Maqdis) sekaligus kepada Rasulullah s.a.w.

·         Masa pergantian kepimpinan rohani daripada satu umat kepada umat lain itu akhirnya datang. Maka bergeserlah kepimpinan tersebut daripada suatu umat yang sejarah kehidupannya dipenuhi dengan pelanggaran, pengkhianatan, perbuatan dosa dan permusuhan kepada umat yang kehidupannya dipenuhi dengan kebajikan dan kebaikan. Rasul umat yang baik itu sentiasa menerima wahyu al-Quran yang memberi petunjuk kepada jalan yang lebih lurus.

·         Persoalannya, bagaimanakah proses pergantian kepimpinan ini berlaku, padahal Rasulullah s.a.w. hanya berpusing di pergunungan Mekah kerana diburu oleh manusia? Pertanyaan ini menyingkap penutup sebuah hakikat yang lain, iaitu bahawa peringkat dakwah Islam di Mekah hampir sampai pada titik akhir dan kesempurnaannya, lalu akan bermula peringkat lain yang perjalanannya berbeza dengan yang pertama.
·         Oleh itu, kita melihat beberapa ayat dalam Surah al-Israk berisikan peringatan yang tegas dan ancaman yang keras kepada orang Musyrik. Antaranya, 

“Apabila Kami hendak membinasakan suatu negeri, Kami perintahkan orang yang hidup mewah di dalamnya supaya mentaati Kami. Tetapi, mereka berbuat kefasikan di dalamnya, sehingga telah selayaknya perkataan (ketetapan Kami) berlaku atas mereka. Maka Kami hancurkan negeri itu dengan sehancur-hancurnya.” (Al-Israk’: 16). “Sudah berapa banyak kaum yang Kami binasakan semenjak zaman Nuh. Dan Tuhanmu telah cukup mengetahui dan melihat dosa-dosa yang dilakukan oleh hamba-hamba-Nya.” (Al-Israk’: 17)

·         Selain ayat-ayat tersebut, difirmankan juga ayat-ayat lain dalam Surah al-Israk yang menjelaskan asas sebuah kemodenan kepada umat Islam. Atas asas itulah umat Islam yang Islamik dibangunkan. Ayat-ayat itu bertutur seolah-olah umat Islam telah memijakkan kakinya di seluruh penjuru bumi, mengatur hajat hidup semua manusia di pelbagai tempat serta membentuk suatu ciri kesatuan yang dipegang oleh seluruh anggota masyarakat.

·         Oleh itu, peristiwa Israk mengandung isyarat bahawa Rasulullah s.a.w. akan menemui tempat berlindung dan tempat yang selamat untuk mengukuhkan urusannya (dakwahnya) di sana, di mana tempat itu akan menjadi markas untuk mengembangkan dakwah Islam ke seluruh penjuru dunia.Itulah salah satu rahsia daripada perjalanan yang penuh berkat tersebut. Oleh sebab rahsia tersebut memiliki kaitan dengan kajian kita, maka saya sengaja menunjukkannya di sini.

Atas dasar hikmah tersebut dan hikmah-hikmah yang lain, saya berpendapat bahawa peristiwa Israk terjadi sebelum Baiat Aqabah yang pertama[9] atau terjadi antara dua baiat Aqabah[10]Wallahu a’lam.




[1] Rujuk semula pada bab 7: “Dalam Naungan Kenabian dan Kerasulan”. Syeikh menyebutkan: “Dengan mengamati dan menganalisis pelbagai bukti dan dalil, kita boleh memastikan bahawa peristiwa itu terjadi pada hari Isnin, tepatnya pada malam ke-21 bulan Ramadhan, bertepatan dengan tarikh 10 Ogos 610 M. Umur Nabi Muhammad ketika itu tepat 40 tahun 6 bulan 12 hari berdasarkan perkiraan bulan. Sedangkan, jika memakai kiraan matahari, maka umur baginda waktu itu ialah 39 tahun 3 bulan 22 hari.”

Kemudian, pada bahagian nota kaki, asy-Syeikh mengulas kenyataannya di atas: “Para sejarawan berbeza pendapat berkaitan pada bulan apa Allah memuliakan Nabi Muhammad dengan kenabian dan menurunkan wahyu pertama. Sebahagian mereka berpendapat peristiwa itu terjadi pada bulan Rabiul Awal, sementara sebahagian lain menyatakan ia terjadi pada bulan Ramadhan. Ada pula yang menyebutkan pada bulan Rejab. Lihat Abdullah bin Muhammad al-Najdy, Mukhtashar Sirah al-Rasul, hlm. 75.



Saya merajihkan pendapat yang kedua, iaitu terjadi pada bulan Ramadhan. Dasarnya adalah firman Allah Taala, “Bulan Ramadhan, yang padanya diturunkan al-Quran.” (Al-Baqarah: 185) dan“Sesungguhnya Kami menurunkannya pada malam al-qadar.” (Al-Qadar: 1). Telah maklum pula bahawa malam al-Qadar terdapat pada bulan Ramadhan. Inilah yang dimaksudkan oleh firman Allah, “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya pada malam yang penuh berkah. Dan sesungguhnya Kami benar-benar memberi peringatan.” ( ad-Dukhan: 3). Kesimpulan bahawa “malam yang penuh berkah” ini terjadi pada bulan Ramadhan diambil kerana Rasulullah berdiam diri di Gua Hira sepanjang bulan Ramadhan dan bahawa turunnya Jibril pertama kali kepada Nabi Muhammad dengan membawa wahyu terjadi pada bulan Ramadhan.

Seterusnya para pengkaji masih berbeza pendapat lagi dalam menetapkan hari pada bulan Ramadhan tatkala pertama kali wahyu diturunkan. Ada yang berpendapat pada hari ke-7 bulan Ramadhan. Ada yang mengatakan pada hari ke-17. Ada juga yang mengatakan pada hari ke-18. Lihat Abdullah bin Muhammad al-Najdy, Mukhtashar Sirah al-Rasul, hlm. 75 dan Muhammad Sulaiman al-Mansyurfuri, Rahmah li al-‘Alamin, jil I, hlm. 49. Dalam Muhadharat Tarikh al-Umam al-Islamiyyah, jil I, hlm. 69, al-Khudhari menekankan bahawa peristiwa itu terjadi pada hari ke-17.

Saya berpendapat peristiwa itu terjadi pada hari ke-21 meskipun tidak ada ulama yang mengatakan demikian. Ini kerana para pakar sejarah (majoriti atau bahkan seluruhnya) bersepakat bahawa pengutusan Nabi Muhammad sebagai rasul terjadi pada hari Isnin. Mereka menguatkannya dengan riwayat hadis daripada Abu Qatadah bahawa Rasulullah pernah ditanya tentang puasa pada hari Isnin, maka baginda menjawab, “Pada hari itu aku dilahirkan dan pada hari itu diturunkan wahyu kepadaku.” Di tempat lain diriwayatkan dengan lafaz, “Itu adalah hari aku dilahirkan dan hari aku diutus atau diturunkan wahyu kepadaku.” Lihat Sahih Muslim, jil I, hlm. 368; Musnad Ahmad, jil V, hlm. 297; Sunan al-Baihaqi, jil IV, hlm. 286, 300 dan Mustadrak al-Hakim, jil II, hlm. 602.

Hari Isnin bulan Ramadhan pada tahun tersebut terjadi pada hari ke-7, ke-14, ke-21 dan ke-28. Sementara riwayat-riwayat sahih menunjukkan bahawa Lailatul Qadar terjadi pada malam-malam ganjil pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan. Jatuhnya Lailatul Qadar untuk setiap tahun selalu berganti-ganti antara malam-malam ganjil tersebut.

Dengan demikian, apabila kita mengaitkan antara firman Allah, “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya pada malam yang penuh berkah,” dengan riwayat Abu Qatadah bahawa pengutusan Nabi Muhammad sebagai rasul terjadi pada hari Isnin ditambah lagi dengan hitungan tarikh secara ilmiah pada hari Isnin bulan Ramadhan yang tahun itu jatuh pada tarikh apa saja, maka kita boleh menarik kesimpulan bahawa diutusnya Nabi Muhammad sebagai rasul terjadi pada malam ke-21 bulan Ramadhan.”

[2] Lebih kurang tahun 615M. 
[3]Lihat pendapat-pendapat tersebut dalam Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Zad al-Ma’ad, jil II, hlm. 49; Abdullah bin Muhammad al-Najdy, Mukhtashar Sirah al-Rasul, hlm. 148-149; Muhammad Sulaiman Salman al-Mansyurfuri, Rahmah li al-‘Alamin, jil I, hlm. 76 dan Syah Akbar Khan Najib Abady, Tarikh Islam, jil I, hlm. 124.
[4]Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Zad al-Ma’ad, jil II, hlm. 47-48.
[5]Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Zad al-Ma’ad, jil II, hlm. 47-48. Lihat juga Sahih al-Bukhari, jil I, hlm. 50, 455, 456, 470, 471, 481, 548, 549, 550 dan jil II, hlm. 684; juga Sahih Muslim, jil I, hlm. 91-96.
[6]Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Zad al-Ma’ad, jil II, hlm. 47-48. Lihat juga Sahih al-Bukhari, jil I, hlm. 50, 455, 456, 470, 471, 481, 548, 549, 550 dan jil II, hlm. 684; juga Sahih Muslim, jil I, hlm. 91-96. Lihat juga Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil I, hlm. 397 dan 402-406.
[7]Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Zad al-Ma’ad, jil I, hlm. 48. Lihat juga Sahih al-Bukhari, jil II, hlm. 684; Sahih Muslim, jil I, hlm. 96 dan Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil I, hlm. 402-403.
[8] Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil I, hlm. 399.
[9] Syeikh menyebutkan di dalam bab 18: “Baiat Aqabah Yang Pertama” : “iaitu musim haji tahun ke 12 kenabian yang bertepatan dengan bulan Julai tahun 621 M, 12 orang dari Yathrib datang ke Mekah.”
[10] Baiat Aqabah kedua berlaku seperti tarikh yang dinyatakan penulis di dalam bab Baiah Aqabah kedua: “Pada musim haji tahun ke 13 kenabian, yang bertepatan dengan bulan Jun tahun 622 M”.
Share on Facebook

Hadis: Kisah Lengkap Perjalanan Hajar, Ibrahim dan Ismail Selepas Keluar daripada Rumah Sarah. 

Hadis: Kisah Lengkap Perjalanan Hajar, Ibrahim dan Ismail Selepas Keluar daripada Rumah Sarah. 

Imam al-Bukhari (194-256H) dengan sanadnya merekodkan: Diceritakan kepadaku oleh Abdullah bin Muhammad, diceritakan kepada kami oleh Abdul Razzaq, diberitakan kepada kami oleh Ma`mar, daripada Ayyub as-Sakhtiyani dan Kasir bin Kasir bin al-Muthollib bin Abi Wada`ah, setiap orang menambah antara satu sama lain, daripada Sa`id bin Jubair, Ibnu Abbas berkata: 

أَوَّلَ مَا اتَّخَذَ النِّسَاءُ المِنْطَقَ مِنْ قِبَلِ أُمِّ إِسْمَاعِيلَ، اتَّخَذَتْ مِنْطَقًا لِتُعَفِّيَ أَثَرَهَا عَلَى سَارَةَ، ثُمَّ جَاءَ بِهَا إِبْرَاهِيمُ وَبِابْنِهَا إِسْمَاعِيلَ وَهِيَ تُرْضِعُهُ، حَتَّى وَضَعَهُمَا عِنْدَ البَيْتِ عِنْدَ دَوْحَةٍ، فَوْقَ زَمْزَمَ فِي أَعْلَى المَسْجِدِ، وَلَيْسَ بِمَكَّةَ يَوْمَئِذٍ أَحَدٌ، وَلَيْسَ بِهَا مَاءٌ، 
“Wanita pertama yang menggunakan ikat pinggang adalah ibu Nabi Isma’il ‘Alaihissalam. Dia menggunakannya untuk menghilangkan jejak dari Sarah kemudian Ibrahim ‘Alaihissalam membawanya berserta anaknya Isma’il yang saat itu ibunya masih menyusuinya hingga Ibrahim ‘Alaihissalam menempatkan keduanya dekat Baitullah (Ka’bah) pada sebuah gubuk di atas zamzam di ujung al-masjidil Haram. Waktu itu di Makkah tidak ada seorangpun yang tinggal di sana dan tidak ada pula air.

فَوَضَعَهُمَا هُنَالِكَ، وَوَضَعَ عِنْدَهُمَا جِرَابًا فِيهِ تَمْرٌ، وَسِقَاءً فِيهِ مَاءٌ، ثُمَّ قَفَّى إِبْرَاهِيمُ مُنْطَلِقًا، فَتَبِعَتْهُ أُمُّ إِسْمَاعِيلَ فَقَالَتْ: يَا إِبْرَاهِيمُ، أَيْنَ تَذْهَبُ وَتَتْرُكُنَا بِهَذَا الوَادِي، الَّذِي لَيْسَ فِيهِ إِنْسٌ وَلاَ شَيْءٌ؟ فَقَالَتْ لَهُ ذَلِكَ مِرَارًا، وَجَعَلَ لاَ يَلْتَفِتُ إِلَيْهَا، فَقَالَتْ لَهُ: آللَّهُ الَّذِي أَمَرَكَ بِهَذَا؟ قَالَ نَعَمْ، قَالَتْ: إِذَنْ لاَ يُضَيِّعُنَا،
Ibrahim menempatkan keduanya disana dan meninggalkan semacam karung berisi kurma dan kantung/geriba berisi air. Kemudian Ibrahim pergi untuk meninggalkan keduanya. Maka Ibu Isma’il mengikutinya seraya berkata; “Wahai Ibrahim, kamu mau pergi kemana?. Apakah kamu (tega) meninggalkan kami di lembah yang tidak ada seorang manusia dan tidak ada sesuatu apapun ini”. Ibu Isma’il terus saja mengulang-ulang pertanyaannya berkali-kali hingga akhirnya Ibrahim tidak menoleh lagi kepadanya. Akhirnya ibu Isma’il bertanya; “Apakah Allah yang memerintahkan kamu atas semuanya ini?”. Ibrahim menjawab: “Ya”. Ibu Isma’il berkata; “Kalau begitu, Allah tidak akan menelantarkan kami”.

 ثُمَّ رَجَعَتْ، فَانْطَلَقَ إِبْرَاهِيمُ حَتَّى إِذَا كَانَ عِنْدَ الثَّنِيَّةِ حَيْثُ لاَ يَرَوْنَهُ، اسْتَقْبَلَ بِوَجْهِهِ البَيْتَ، ثُمَّ دَعَا بِهَؤُلاَءِ الكَلِمَاتِ، وَرَفَعَ يَدَيْهِ فَقَالَ: رَبِّ {إِنِّي أَسْكَنْتُ مِنْ ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيْرِ ذِي زَرْعٍ عِنْدَ بَيْتِكَ المُحَرَّمِ} [إبراهيم: 37]- حَتَّى بَلَغَ – {يَشْكُرُونَ} [إبراهيم: 37]
Kemudian ibu Isma’il kembali dan Ibrahim melanjutkan perjalanannya hingga ketika sampai pada sebuah bukit dan orang-orang tidak melihatnya lagi, Ibrahim menghadap ke arah Ka’bah lalu berdo’a untuk mereka dengan beberapa kalimat do’a dengan mengangkat kedua belah tangannya, katanya: “Rabbi, (“sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian dari keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanaman-tanaman di dekat rumah-Mu yang disucikan”) hingga sampai kepada (semoga mereka menjadi hamba-hamba yang bersyukur) (QS Ibrahim ayat 37.

 ” وَجَعَلَتْ أُمُّ إِسْمَاعِيلَ تُرْضِعُ إِسْمَاعِيلَ وَتَشْرَبُ مِنْ ذَلِكَ المَاءِ، حَتَّى إِذَا نَفِدَ مَا فِي السِّقَاءِ عَطِشَتْ وَعَطِشَ ابْنُهَا، وَجَعَلَتْ تَنْظُرُ إِلَيْهِ يَتَلَوَّى، أَوْ قَالَ يَتَلَبَّطُ، فَانْطَلَقَتْ كَرَاهِيَةَ أَنْ تَنْظُرَ إِلَيْهِ، فَوَجَدَتِ الصَّفَا أَقْرَبَ جَبَلٍ فِي الأَرْضِ يَلِيهَا، فَقَامَتْ عَلَيْهِ، ثُمَّ اسْتَقْبَلَتِ الوَادِيَ تَنْظُرُ هَلْ تَرَى أَحَدًا فَلَمْ تَرَ أَحَدًا، فَهَبَطَتْ مِنَ الصَّفَا حَتَّى إِذَا بَلَغَتِ الوَادِيَ رَفَعَتْ طَرَفَ دِرْعِهَا، ثُمَّ سَعَتْ سَعْيَ الإِنْسَانِ المَجْهُودِ حَتَّى جَاوَزَتِ الوَادِيَ، ثُمَّ أَتَتِ المَرْوَةَ فَقَامَتْ عَلَيْهَا وَنَظَرَتْ هَلْ تَرَى أَحَدًا فَلَمْ تَرَ أَحَدًا [ص:143]، فَفَعَلَتْ ذَلِكَ سَبْعَ مَرَّاتٍ،
Kemudian ibu Isma’il mulai menyusui anaknya dan minum dari air persediaan hingga ketika air yang ada pada geriba habis dia menjadi haus begitu juga anaknya. Lalu dia memandang kepada Isma’il sang bayi yang sedang meronta-ronta”, atau dia berkata dengan redaksi: “Berguling-guling diatas tanah”. Kemudian Hajar pergi meninggalkan Isma’il dan tidak kuat melihat keadaannya. Maka dia mendatangi bukit Shafaa sebagai gunung yang paling dekat keberadaannya dengannya. Dia berdiri disana lalu menghadap ke arah lembah dengan harapan dapat melihat orang di sana namun dia tidak melihat seorang pun. Maka dia turun dari bukit Shafaa dan ketika sampai di lembah dia menyingsingkan ujung pakaiannya lalu berusaha keras layaknya seorang manusia yang berjuang keras hingga ketika dia dapat melewati lembah dan sampai di bukit Marwah lalu beridiri di sana sambil melihat-lihat apakah ada orang di sana namun dia tidak melihat ada seorang pun. Dia melakukan hal itu sebanyak tujuh kali (antara bukit Shafa dan Marwah).

 قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ: قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «فَذَلِكَ سَعْيُ النَّاسِ بَيْنَهُمَا»
Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhu berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Itulah sa’iy yang mesti dilakukan oleh manusia (yang berhajji) antara kedua bukit itu”.

 فَلَمَّا أَشْرَفَتْ عَلَى المَرْوَةِ سَمِعَتْ صَوْتًا، فَقَالَتْ صَهٍ – تُرِيدُ نَفْسَهَا -، ثُمَّ تَسَمَّعَتْ، فَسَمِعَتْ أَيْضًا، فَقَالَتْ: قَدْ أَسْمَعْتَ إِنْ كَانَ عِنْدَكَ غِوَاثٌ، فَإِذَا هِيَ بِالْمَلَكِ عِنْدَ مَوْضِعِ زَمْزَمَ، فَبَحَثَ بِعَقِبِهِ، أَوْ قَالَ بِجَنَاحِهِ، حَتَّى ظَهَرَ المَاءُ، فَجَعَلَتْ تُحَوِّضُهُ وَتَقُولُ بِيَدِهَا هَكَذَا، وَجَعَلَتْ تَغْرِفُ مِنَ المَاءِ فِي سِقَائِهَا وَهُوَ يَفُورُ بَعْدَ مَا تَغْرِفُ.
Ketika berada di puncak Marwah, dia mendengar ada suara, lalu dia berkata dalam hatinya “diamlah” yang Hajar maksud adalah dirinya sendiri. Kemudian dia berusaha mendengarkanya maka dia dapat mendengar suara itu lagi maka dia berkata; “Engkau telah memperdengarkan suaramu jika engkau bermaksud meminta pertolongan”. Ternyata suara itu adalah suara malaikat (Jibril ‘Alaihissalam) yang berada di dekat zamzam, lantas Jibril mengais air dengan tumitnya” atau katanya; dengan sayapnya hingga air keluar memancar. Ibu Isma’il mulai membuat tampungan air dengan tangannya seperti ini yaitu menciduk air dan memasukkannya ke geriba sedangkan air terus saja memancar dengan deras setelah diciduk”.

 قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ: قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” يَرْحَمُ اللَّهُ أُمَّ إِسْمَاعِيلَ، لَوْ تَرَكَتْ زَمْزَمَ – أَوْ قَالَ: لَوْ لَمْ تَغْرِفْ مِنَ المَاءِ -، لَكَانَتْ زَمْزَمُ عَيْنًا مَعِينًا “
Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semoga Allah merahmati Ummu Isma’il (Siti Hajar) karena kalau dia membiarkan zamzam” atau sabda Beliau: ” kalau dia tidak segera menampung air tentulah air zamzam itu akan menjadi air yang mengalir”.

 قَالَ: فَشَرِبَتْ وَأَرْضَعَتْ وَلَدَهَا، فَقَالَ لَهَا المَلَكُ: لاَ تَخَافُوا الضَّيْعَةَ، فَإِنَّ هَا هُنَا بَيْتَ اللَّهِ، يَبْنِي هَذَا الغُلاَمُ وَأَبُوهُ، وَإِنَّ اللَّهَ لاَ يُضِيعُ أَهْلَهُ، وَكَانَ البَيْتُ مُرْتَفِعًا مِنَ الأَرْضِ كَالرَّابِيَةِ، تَأْتِيهِ السُّيُولُ، فَتَأْخُذُ عَنْ يَمِينِهِ وَشِمَالِهِ،
Akhirnya dia dapat minum air dan menyusui anaknya kembali. Kemudian malaikat berkata kepadanya: “Janganlah kalian takut ditelantarkan karena disini adalah rumah Allah, yang akan dibangun oleh anak ini dan ayahnya dan sesungguhnya Allah tidak akan menyia-nyiakan hamba-Nya”. Pada saat itu Ka’bah Baitullah posisinya agak tinggi dari permukaan tanah seperti sebuah bukit kecil, yang apabila datang banjiir akan terkikis dari samping kanan dan kirinya.

 فَكَانَتْ كَذَلِكَ حَتَّى مَرَّتْ بِهِمْ رُفْقَةٌ مِنْ جُرْهُمَ، أَوْ أَهْلُ بَيْتٍ مِنْ جُرْهُمَ، مُقْبِلِينَ مِنْ طَرِيقِ كَدَاءٍ، فَنَزَلُوا فِي أَسْفَلِ مَكَّةَ فَرَأَوْا طَائِرًا عَائِفًا، فَقَالُوا: إِنَّ هَذَا الطَّائِرَ لَيَدُورُ عَلَى مَاءٍ، لَعَهْدُنَا بِهَذَا الوَادِي وَمَا فِيهِ مَاءٌ، فَأَرْسَلُوا جَرِيًّا أَوْ جَرِيَّيْنِ فَإِذَا هُمْ بِالْمَاءِ، فَرَجَعُوا فَأَخْبَرُوهُمْ بِالْمَاءِ فَأَقْبَلُوا، قَالَ: وَأُمُّ إِسْمَاعِيلَ عِنْدَ المَاءِ، فَقَالُوا: أَتَأْذَنِينَ لَنَا أَنْ نَنْزِلَ عِنْدَكِ؟ فَقَالَتْ: نَعَمْ، وَلَكِنْ لاَ حَقَّ لَكُمْ فِي المَاءِ، قَالُوا: نَعَمْ،
Ibu Isma’il, Hajar, terus melewati hidup seperti itu hingga kemudian lewat serombongan orang dari suku Jurhum atau keluarga Jurhum yang datang dari jalur bukit Kadaa’ lalu singgah di hilir Makkah kemudian mereka melihat ada seekor burung sedang terbang berputar-putrar. Mereka berseru; “Burung ini pasti berputar karena mengelilingi air padahal kita mengetahui secara pasti bahwa di lembah ini tidak ada air. Akhirnya mereka mengutus satu atau dua orang yang larinya cepat dan ternyata mereka menemukan ada air. Mereka kembali dan mengabarkan keberadaan air lalu mereka mendatangi air. Beliau berkata: “Saat itu Ibu Isma’il sedang berada di dekat air”. Mereka berkata kepadanya; “Apakah kamu mengizinkan kami untuk singgah bergabung denganmu di sini?”. Ibu Isma’il berkata; “Ya boleh tapi kalian tidak berhak memiliki air”. Mereka berkata; “Baiklah”.

 قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ: قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «فَأَلْفَى ذَلِكَ أُمَّ إِسْمَاعِيلَ وَهِيَ تُحِبُّ الإِنْسَ» فَنَزَلُوا وَأَرْسَلُوا إِلَى أَهْلِيهِمْ فَنَزَلُوا مَعَهُمْ، حَتَّى إِذَا كَانَ بِهَا أَهْلُ أَبْيَاتٍ مِنْهُمْ، وَشَبَّ الغُلاَمُ وَتَعَلَّمَ العَرَبِيَّةَ مِنْهُمْ، وَأَنْفَسَهُمْ وَأَعْجَبَهُمْ حِينَ شَبَّ، فَلَمَّا أَدْرَكَ زَوَّجُوهُ امْرَأَةً مِنْهُمْ، وَمَاتَتْ أُمُّ إِسْمَاعِيلَ،
Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ibu Isma’il menjadi senang atas peristiwa ini karena ada orang-orang yang tinggal bersamanya”. Akhirnya mereka pun tinggal disana dan mengirim utusan kepada keluarga mereka untuk mengajak mereka tinggal bersama-sama di sana”.Ketika para keluarga dari mereka sudah tinggal bersama Hajar dan Isma’il sudah beranjak belia, dia belajar berbahasa arab dari mereka, bahkan menjadi manusia paling berharga dan paling ajaib di kalangan mereka. Kemudian Isma’il tumbuh menjadi seorang pemuda yang disenangi oleh mereka. Setelah dewasa, mereka menikahkan Isma’il dengan seorang wanita dari mereka dan tak lama kemudian ibu Isma’il meninggal dunia.

 فَجَاءَ إِبْرَاهِيمُ بَعْدَمَا تَزَوَّجَ إِسْمَاعِيلُ يُطَالِعُ تَرِكَتَهُ، فَلَمْ يَجِدْ إِسْمَاعِيلَ، فَسَأَلَ امْرَأَتَهُ عَنْهُ فَقَالَتْ: خَرَجَ يَبْتَغِي لَنَا، ثُمَّ سَأَلَهَا عَنْ عَيْشِهِمْ وَهَيْئَتِهِمْ، فَقَالَتْ نَحْنُ بِشَرٍّ، نَحْنُ فِي ضِيقٍ وَشِدَّةٍ، فَشَكَتْ إِلَيْهِ، قَالَ: فَإِذَا جَاءَ زَوْجُكِ فَاقْرَئِي عَلَيْهِ السَّلاَمَ، وَقُولِي لَهُ يُغَيِّرْ عَتَبَةَ بَابِهِ، فَلَمَّا جَاءَ إِسْمَاعِيلُ كَأَنَّهُ آنَسَ شَيْئًا، فَقَالَ: هَلْ جَاءَكُمْ مِنْ أَحَدٍ؟ قَالَتْ: نَعَمْ، جَاءَنَا شَيْخٌ كَذَا وَكَذَا، فَسَأَلَنَا عَنْكَ فَأَخْبَرْتُهُ، وَسَأَلَنِي كَيْفَ عَيْشُنَا، فَأَخْبَرْتُهُ أَنَّا فِي جَهْدٍ وَشِدَّةٍ، قَالَ: فَهَلْ أَوْصَاكِ بِشَيْءٍ؟ قَالَتْ: نَعَمْ، أَمَرَنِي أَنْ أَقْرَأَ عَلَيْكَ السَّلاَمَ، وَيَقُولُ غَيِّرْ عَتَبَةَ بَابِكَ، قَالَ: ذَاكِ أَبِي، وَقَدْ أَمَرَنِي أَنْ أُفَارِقَكِ، الحَقِي بِأَهْلِكِ، فَطَلَّقَهَا،
Di kemudian hari Ibrahim datang setelah Isma’il menikah untuk mencari tahu apa yang telah ditinggalkannya namun dia tidak menemukan Isma’il. Ibrahim bertanya tentang Isma’il kepada istrinya Isma’il. Istrinya menjawab; “Dia sedang pergi mencari nafkah untuk kami. Lalu Ibrahim bertanya tentang kehidupan dan keadaan mereka. Istri Isma’il menjawab; “Kami mengalami banyak keburukan dan hidup kami sempit dan penuh penderitaan yang berat”. Istri Isma’il mengadukan kehidupan yang dijalaninya bersama suaminya kepada Ibrahim. Ibrahim berkata; “Nanti apabila suami kamu datang sampaikan salam dariku dan katakan kepadanya agar mengubah daun pintu rumahnya”. Ketika Isma’il datang dia merasakan sesuatu lalu dia bertanya kepada istrinya; “Apakah ada orang yang datang kepadamu?”. Istrinya menjawab; “Ya. Tadi ada orang tua begini begini keadaannya datang kepada kami dan dia menanyakan kamu lalu aku terangkan dan dia bertanya kepadaku tentang keadaan kehidupan kita maka aku terangkan bahwa aku hidup dalam kepayahan dan penderitaan”. Isma’il bertanya; “Apakah orang itu ada memberi pesan kepadamu tentang sesuatu?”. Istrinya menjawab; “Ya. Dia memerintahkan aku agar aku menyampaikan salam darinya kepadamu dan berpesan agar kamu mengubah daun pintu rumah kamu”. Isma’il berkata; “Dialah ayahku dan sungguh dia telah memerintahkan aku untuk menceraikan kamu maka itu kembalilah kamu kepada keluargamu”. Maka Isma’il menceraikan istrinya.

 وَتَزَوَّجَ مِنْهُمْ أُخْرَى، فَلَبِثَ عَنْهُمْ إِبْرَاهِيمُ مَا شَاءَ اللَّهُ، ثُمَّ أَتَاهُمْ بَعْدُ فَلَمْ يَجِدْهُ، فَدَخَلَ عَلَى [ص:144] امْرَأَتِهِ فَسَأَلَهَا عَنْهُ، فَقَالَتْ: خَرَجَ يَبْتَغِي لَنَا، قَالَ: كَيْفَ أَنْتُمْ؟ وَسَأَلَهَا عَنْ عَيْشِهِمْ وَهَيْئَتِهِمْ، فَقَالَتْ: نَحْنُ بِخَيْرٍ وَسَعَةٍ، وَأَثْنَتْ عَلَى اللَّهِ، فَقَالَ: مَا طَعَامُكُمْ؟ قَالَتِ اللَّحْمُ، قَالَ فَمَا شَرَابُكُمْ؟ قَالَتِ المَاءُ. قَالَ: اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمْ فِي اللَّحْمِ وَالمَاءِ، قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «وَلَمْ يَكُنْ لَهُمْ يَوْمَئِذٍ حَبٌّ، وَلَوْ كَانَ لَهُمْ دَعَا لَهُمْ فِيهِ». قَالَ: فَهُمَا لاَ يَخْلُو عَلَيْهِمَا أَحَدٌ بِغَيْرِ مَكَّةَ إِلَّا لَمْ يُوَافِقَاهُ، قَالَ: فَإِذَا جَاءَ زَوْجُكِ فَاقْرَئِي عَلَيْهِ السَّلاَمَ، وَمُرِيهِ يُثْبِتُ عَتَبَةَ بَابِهِ، فَلَمَّا جَاءَ إِسْمَاعِيلُ قَالَ: هَلْ أَتَاكُمْ مِنْ أَحَدٍ؟ قَالَتْ: نَعَمْ، أَتَانَا شَيْخٌ حَسَنُ الهَيْئَةِ، وَأَثْنَتْ عَلَيْهِ، فَسَأَلَنِي عَنْكَ فَأَخْبَرْتُهُ، فَسَأَلَنِي كَيْفَ عَيْشُنَا فَأَخْبَرْتُهُ أَنَّا بِخَيْرٍ، قَالَ: فَأَوْصَاكِ بِشَيْءٍ، قَالَتْ: نَعَمْ، هُوَ يَقْرَأُ عَلَيْكَ السَّلاَمَ، وَيَأْمُرُكَ أَنْ تُثْبِتَ عَتَبَةَ بَابِكَ، قَالَ: ذَاكِ أَبِي وَأَنْتِ العَتَبَةُ، أَمَرَنِي أَنْ أُمْسِكَكِ،
Kemudian Isma’il menikah lagi dengan seorang wanita lain dari kalangan penduduk itu lalu Ibrahim pergi lagi meninggalkan mereka dalam kurun waktu yang dikehendaki Allah dan setelah itu datang kembali untuk menemui mereka namun dia tidak mendapatkan Isma’il hingga akhirnya dia mendatangi istri Isma’il lalu bertanya kepadanya tentang Isma’il. Istrinya menjawab; “Dia sedang pergi mencari nafkah untuk kami. Lalu Ibrahim bertanya lagi; “Bagaimana keadaan kalian”. Dia bertanya kepada istrinya Isma’il tentang kehidupan dan keadaan hirup mereka. Istrinya menjawab; “Kami selalu dalam keadaan baik-baik saja dan cukup”. Istri Isma’il memuji Allah. Ibrahim bertanya; ‘Apa makanan kalian? ‘. Istri Isma’il menjawab; “Daging”. Ibrahim bertanya lagi; “Apa minuman kalian? ‘. Istri Isma’il menjawab; “Air”. Maka Ibrahim berdo’a: “Ya Allah, berkahilah mereka dalam daging dan air mereka”. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Saat itu tidak ada biji-bijian di Makkah dan seandainya ada tentu Ibrahim sudah mendo’akannya”. Dia berkata; “Dan dari doa Ibrahim tentang daging dan air itulah, tidak ada seorangpun selain penduduk Makkah yang mengeluh bila yang mereka dapati hanya daging dan air”. Ibrahim selanjutnya berkata; “Jika nanti suamimu datang, sampaikan salam dariku kepadanya dan perintahkanlah dia agar memperkokoh daun pintu rumahnya”. Ketika Isma’il datang, dia berkata: “Apakah ada orang yang datang kepadamu?”. Istrinya menjawab; “Ya. Tadi ada orang tua dengan penampilan sangat baik datang kepada kami”. Istrinya mengagumi Ibrahim. Dia bertanya kepadaku tentang kamu maka aku terangkan lalu dia bertanya kepadaku tentang keadaan hidup kita maka aku jawab bahwa aku dalam keadaan baik-baik saja”.”. Isma’il bertanya; “Apakah orang itu ada memberi pesan kepadamu tentang sesuatu?”. Istrinya menjawab; “Ya. Dia memerintahkan aku agar aku menyampaikan salam darinya kepadamu dan berpesan agar kamu mempertahankan daun pintu rumah kamu”. Isma’il berkata; “Dialah ayahku dan daun pintu yang dimaksud adalah kamu. Dia memerintahkanku untuk mempertahankan kamu”.

 ثُمَّ لَبِثَ عَنْهُمْ مَا شَاءَ اللَّهُ، ثُمَّ جَاءَ بَعْدَ ذَلِكَ، وَإِسْمَاعِيلُ يَبْرِي نَبْلًا لَهُ تَحْتَ دَوْحَةٍ قَرِيبًا مِنْ زَمْزَمَ، فَلَمَّا رَآهُ قَامَ إِلَيْهِ، فَصَنَعَا كَمَا يَصْنَعُ الوَالِدُ بِالوَلَدِ وَالوَلَدُ بِالوَالِدِ، ثُمَّ قَالَ يَا إِسْمَاعِيلُ، إِنَّ اللَّهَ أَمَرَنِي بِأَمْرٍ، قَالَ: فَاصْنَعْ مَا أَمَرَكَ رَبُّكَ، قَالَ: وَتُعِينُنِي؟ قَالَ: وَأُعِينُكَ، 
Kemudian Ibrahim meninggalkan mereka lagi untuk waktu tertentu sebagaimana dikehendaki Allah, lalu datang kembali setelah itu saat Isma’il meletakkan anak panahnya di bawah sebatang pohon dekat zamzam. Ketika dia melihatnya, dia segera menghampirinya dan berbuat sebagaimana layaknya seorang ayah terhadap anaknya dan seorang anak terhadap ayahnya kemudian dia berkata; “Wahai Isma’il, Allah memerintahkanku dengan suatu perintah”. Isma’il berkata; “Lakukanlah apa yang diperintahkan Rabbmu”. Ibrahim berkata lagi; Apakah kamu akan membantu aku?”. Isma’il berkata; “Ya aku akan membantumu”.

قَالَ: فَإِنَّ اللَّهَ أَمَرَنِي أَنْ أَبْنِيَ هَا هُنَا بَيْتًا، وَأَشَارَ إِلَى أَكَمَةٍ مُرْتَفِعَةٍ عَلَى مَا حَوْلَهَا، 
Ibrahim berkata; “Allah memerintahkan aku agar membangun rumah di tempat ini”. Ibrahim menunjuk ke suatu tempat yang agak tinggi di banding sekelilingnya”. 

قَالَ: فَعِنْدَ ذَلِكَ رَفَعَا القَوَاعِدَ مِنَ البَيْتِ، فَجَعَلَ إِسْمَاعِيلُ يَأْتِي بِالحِجَارَةِ وَإِبْرَاهِيمُ يَبْنِي، حَتَّى إِذَا ارْتَفَعَ البِنَاءُ، جَاءَ بِهَذَا الحَجَرِ فَوَضَعَهُ لَهُ فَقَامَ عَلَيْهِ، وَهُوَ يَبْنِي وَإِسْمَاعِيلُ يُنَاوِلُهُ الحِجَارَةَ، وَهُمَا يَقُولاَنِ: {رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ العَلِيمُ} [البقرة: 127]، قَالَ: فَجَعَلاَ يَبْنِيَانِ حَتَّى يَدُورَا حَوْلَ البَيْتِ وَهُمَا يَقُولاَنِ: {رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ العَلِيمُ} [البقرة: 127]
Perawi berkata; “Dari tempat itulah keduanya meninggikan pondasi Baitullah, Isma’il bekerja mengangkut batu-batu sedangkan Ibrahim yang menyusunnya (membangunnya) hingga ketika bangunan sudah tinggi, Isma’il datang membawa batu ini lalu meletakkannya untuk Ibrahim agar bisa naik di atasnya sementara Isma’il memberikan batu-batu’ Keduanya bekerja sambil mengucapkan kalimat do’a; (“Rabb kami, terimalah (amal) dari kami sesunggunya Engkau Maha Mendengar dan Maha Mengetahui”. Keduanya terus saja membangun hingga mengelilingi Baitullah dan keduanya terus saja membaca do’a; (“Rabb kami, terimalah (amal) dari kami sesungguhnya Engkau Maha Mendengar dan Maha Mengetahui”). (QS. Albaqarah 127).

(HR al-Bukhari di dalam Sahih al-Bukhari, bilangan: 3365)
Share on Facebook

Israk & Mikraj: Antara Ketulinan Wahyu dan Pembohongan Sejarah

Israk & Mikraj: Antara Ketulinan Wahyu dan Pembohongan Sejarah

  

1.Peristiwa Israk mikraj 

Peristiwa Israk mikraj adalah sebuah cerita yang benar lagi sahih. Peristiwa yang menunjukkan bukti kenabian Nabi Muhammad saw. Ia dikuatkan dengan ayat al-Quran dan hadis sahih dalam darjat yang tertinggi. Tiada seorangpun Muslim yang mengingkari peristiwa itu kerana ia adalah ujian dalam menentukan pendirian umat Islam. Siapa yang tidak percaya, maka dia telah menjadi kafir.

Sebahagian orang ada mengatakan bahawa Israk disebut di dalam al-Quran, namun Mikraj hanya disebutkan dalam hadis. Maka penulisan ini akan berusaha menunjukkan bukti salah faham itu. 

Apa yang lebih mendukacitakan apabila wujudnya para penceramah dan tukang cerita yang sengaja menambah-nambah cerita yang sebenarnya tidak ada di dalam kisah Israk Mikraj, sehingga mencacatkan kisah ini dari sudut akademik. 

2. Istilah

Israk membawa maksud perjalanan Nabi saw di bumi dalam masa yang sangat singkat iaitu sebahagian dari satu malam sahaja dari Masjidil Haram, Mekah ke Masjidl Aqsa, Palestin. Manakala Mikraj pula ialah perjalanan dari alam dunia ke sidaratul muntaha (langit) kemudian kembali semula ke Masjidl Haram, Mekah. 

Kedua-dua peristiwa ini berlaku dalam satu malam sahaja. Ia tidak berlaku dalam mimpi, tetapi ia berlaku dalam keadaan Nabi saw berjaga. Jika Nabi melakukan perjalanan dalam keadaan mimpi, maka ia bukanlah satu mukjizat yang pelik. Bahkan, para penentang Islam juga tidak akan ambil cakna dalam isu ini. 

3. Ayat al-Quran berkaitan al-Israk dan al-Mikraj

1)      Surah Al-Isra’ : 1


“1. Maha suci Allah yang telah menjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha mengetahui.”

Penjelasan : Ayat al-Quran ini menjadi bukti yang paling kukuh dalam menyatakan peristiwa Israk itu benar-benar berlaku dalam satu malam sahaja. Ia juga menjelaskan bahawa Israk ini adalah salah satu dari mukjizat Nabi Muhammad saw. Maka, mukjizat itu tidak menjadi mukjizat jika ia hanya berlaku dalam mimpi sahaja. Ia pasti berlaku ketika Nabi Muhammad saw sedar. 

2)      Surah Al-Isra’ : 60


“60. dan (ingatlah) ketika Kami wahyukan kepadamu (Wahai Muhammad), bahawa sesungguhnya Tuhanmu meliputi akan manusia (dengan ilmu-Nya dan kekuasaan-Nya); dan tiadalah Kami menjadikan pandangan (pada malam Mikraj) yang telah Kami perlihatkan kepadamu melainkan sebagai satu ujian bagi manusia; dan (demikian juga Kami jadikan) pokok yang dilaknat di dalam Al-Quran; dan Kami beri mereka takut (dengan berbagai-bagai amaran) maka semuanya itu tidak menambahkan mereka melainkan dengan kekufuran yang melampau.”

Penjelasan : Ayat ke 60 ini menjadi bukti bahawa kejadian Mikraj juga disebutkan di dalam al-Quran. Ia menjadi bukti yang menguatkan hadis-hadis yang saya akan kemukakan kemudian bahawa Nabi Muhammad saw diperlihatkan dengan pelbagai kejadian aneh yang menambahkan keimanan dalam peristiwa Mikraj. Hanya orang beriman sahaja yang akan percaya peristiwa ini, manakala golongan kafir dan munafik akan menunjukkan kekufuran yang jelas nyata. 


4. Hadis sahih berkaitan Israk dan Mikraj

Saya tidak berhajat untuk menyebutkan kesemua hadis sahih berkaitan peristiwa Israk dan Mikraj, tetapi saya berikan hadis yang lengkap dan paling sahih tentang peristiwa ini.

1.       HR Muslim : 429. Kitab Iman, Bab Israk Rasul dan Kewajipan Solat.

Imam Muslim merekodkan: Syaiban bin Farruj menceritakan kepadaku daripada Hammad bin Salamah, daripada Sabit bin al-Bunani, daripada Anas bin Malik bahawa Rasulullah berkata: 
Aku telah didatangi al-Buraq – Iaitu seekor binatang yang berwarna putih, lebih besar dari keldai tetapi lebih kecil dari baghal. Ia merendahkan tubuhnya sehinggalah perut al-Buraq tersebut mencecah bumi.-

Tanpa membuang masa, aku terus menungganginya sehinggalah sampai ke Baitul Maqdis. Lalu aku mengikatnya pada tiang masjid sebagaimana yang biasa dilakukan oleh para Nabi. Sejurus kemudian aku masuk ke dalam masjid dan mendirikan solat sebanyak dua rakaat. Setelah selesai aku terus keluar, secara tiba-tiba aku didatangi dengan semangkuk arak dan semangkuk susu oleh Jibril a.s. Aku memilih susu. Lalu Jibril a.s berkata: Engkau telah memilih fitrah.

Lalu Jibril a.s membawaku naik ke langit. Ketika Jibril a.s meminta agar dibukakan pintu, kedengaran suara bertanya: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Lalu dibukakan pintu kepada kami. Ketika itu aku bertemu dengan Nabi Adam a.s, beliau menyambutku serta mendoakan aku dengan kebaikan.

Seterusnya aku dibawa naik ke langit kedua. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Isa ibnu Mariam dan Yahya bin Zakaria, mereka berdua menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Aku dibawa lagi naik langit ketiga. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Yusuf a.s ternyata dia telah dikurniakan sebahagian dari keindahan. Dia terus menyambut aku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Aku dibawa lagi naik ke langit keempat. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Idris a.s dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan. Firman Allah s.w.t Yang bermaksud: Dan kami telah mengangkat ke tempat yang tinggi darjatnya.

Aku dibawa lagi naik ke langit kelima. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Harun a.s dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Aku dibawa lagi naik ke langit keenam. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Musa a.s dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Aku dibawa lagi naik ke langit ketujuh. Jibril a.s meminta supaya dibukakan. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Ibrahim a.s dia sedang berada dalam keadaan menyandar di Baitul Makmur. Keluasannya setiap hari memuatkan tujuh puluh ribu malaikat. Setelah keluar mereka tidak kembali lagi kepadanya. 

Kemudian aku dibawa ke Sidratul Muntaha. Daun-daunnya besar umpama telinga gajah manakala buahnya pula sebesar tempayan. Ketika aku merayau-rayau meninjau kejadian Allah s.w.t, aku dapati kesemuanya aneh-aneh. Tidak seorang pun dari makhluk Allah yang mampu menggambarkan keindahannya.

Lalu Allah s.w.t memberikan wahyu kepada aku dengan mewajibkan solat lima puluh waktu sehari semalam. Tatakala aku turun dan bertemu Nabi Musa a.s, dia bertanya: Apakah yang telah difardukan oleh Tuhanmu kepada umatmu? Aku menjawab: Solat lima puluh waktu. Nabi Musa a.s berkata: Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan kerana umatmu tidak akan mampu melaksanakannya. Aku pernah mencuba Bani Israil dan memberitahu mereka. 

Lalu aku kembali kepada Tuhanku dan berkata: Wahai Tuhanku, berilah keringanan kepada umatku. Lalu Allah s.w.t mengurangkan sehingga lima waktu solat.

Aku kembali kepada Nabi Musa a.s dan berkata: Allah telah mengurangkan lima waktu solat dariku. Nabi Musa a.s berkata: Umatmu masih tidak mampu melaksanakannya. Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan lagi. 

Aku tak henti-henti berulang-alik antara Tuhan dan Nabi Musa a.s, sehinggalah Allah s.w.t berfirman Yang bermaksud: Wahai Muhammad! Sesungguhnya aku fardukan hanyalah lima waktu sehari semalam. Setiap solat fardu diganjarkan dengan sepuluh ganjaran. Oleh yang demikian, bererti lima waktu solat fardu sama dengan lima puluh solat fardu.

Begitu juga sesiapa yang berniat, untuk melakukan kebaikan tetapi tidak melakukanya, nescaya akan dicatat baginya satu kebaikan. Jika dia melaksanakannya, maka dicatat sepuluh kebaikan baginya. Sebaliknya sesiapa yang berniat ingin melakukan kejahatan, tetapi tidak melakukannya, nescaya tidak sesuatu pun dicatat baginya. Seandainya dia melakukannya, maka dicatat sebagai satu kejahatan baginya. 

Lalu aku turun hingga sampai kepada Nabi Musa a.s, lalu aku memberitahu kepadanya. Dia masih lagi berkata: Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan. Baginda menyahut: Aku terlalu banyak berulang alik kepada Tuhan, sehingga menyebabkan aku malu kepada-Nya.” 

Nota : Hadis yang mempunyai kandungan serupa direkodkan juga oleh al-Bukhari dalam bab Mikraj, no 3800.

Hadis Sahih yang berkaitan juga boleh di dapti dalam rekod berikut : Al-Bukhari: 3394, 3437, 4709, 5576, 5603. Muslim : 272. Ahmad: 512. 

2.      Muslim: 448. Kitab Iman, Bab Memperingati al-Masih Ibnu Maryam dan al-Masih ad-Dajjal

Aku telah merenung diriku di hijr Ismail, orang-orang Quraisy bertanya kepadaku mengenai perjalanan malamku (pada waktu isra’ dan mi’raj, pent). Mereka menanyakan beberapa perkara mengenai Baitul Maqdis yang belum aku ketahui dengan pasti sehingga aku pun merasakan kesusahan yang sama sekali belum pernah aku rasakan sebelumnya. Maka Allah pun mengangkatnya untukku agar aku dapat melihatnya. Dan tidaklah mereka menanyakan kepadaku melainkan aku pasti akan menjawabnya. 

Aku telah melihat diriku bersama sekumpulan para Nabi. Dan tiba-tiba aku diperlihatkan Nabi Musa yang sedang berdiri melaksanakan solat, ternyata dia adalah seorang lelaki yang kekar dan berambut keriting, seakan-akan orang bani Syanuah. Aku juga diperlihatkan Isa bin Maryam yang juga sedang berdiri melaksanakan sholat. Urwah bin Mas’ud As-Tsaqafi adalah manusia yang paling mirip dengannya. 

Telah diperlihatkan pula kepadaku Nabi Ibrahim yang juga sedang berdiri melaksanakan solat, orang yang paling mirip denganya adalah sahabat kalian ini; yakni diri baginda sendiri. 

Ketika waktu solat telah masuk, akupun mengimami mereka semua. Dan seusai melaksanakan solat, ada seseorang berkata, ‘Wahai Muhammad, ini adalah malaikat penjaga api neraka, berilah salam kepadanya! ‘ Maka akupun menoleh kepadanya, namun ia segera mendahuluiku memberi salam.

Penjelasan : Hadis ini menjelaskan bahawa kaum Quraisy bertanya Nabi saw berkenaan peristiwa Israk dan Mikraj. Lalu baginda dapat menceritakan dengan jelas kisah tersebut apabila Allah memberi kurniaan ingatan dengan diperlihatkan semula kejadian tersebut. 

Hujah yang jelas yang telah saya sebutkan di atas menjadi bukti kewujudan peristiwa Israk dan Mikraj. Bahkan, sebagai umat Islam kita hendaklah mempercayainya dengan sebulat hati. Ia termasuk dalam mempercayai perkara-perkara ghaib yang disampaikan oleh Rasulullah saw.  

5. Cerita Palsu berkenaan Israk Mikraj 

Dalam kesempatan yang singkat ini, saya mengambil beberapa kisah yang sering diceritakan dan disebarkan ketika Israk dan Mikraj. Tetapi sandarannya sangat lemah, atau tiada sandaran langsung. 
Saya jadikan kisah-kisah yang didapati dari sebaran internet sebagai panduan. 

1.       Jibril Tidak boleh Menemani Rasulullah

“… Akhirnya Rasulullah Saw sampai di satu tempat yang tidak pernah seorang pun manusia sampai ke situ walaupun dia seorang Rasul dan Nabi. Kemudian Rasululah Saw melalui satu kawasan yang Malaikat pun tidak pernah sampai kesitu kecuali Jibril. Sampai di satu tempat Jibril meminta Rasulullah Saw bergerak ke hadapan dan dia berkata: “Kalau aku ke hadapan walaupun selangkah, aku akan terbakar”

Apabila dikaji, kisah ini terdapat dalam rekod Ibnu Hibban dalam kitab beliau “Al-Majruhin – pengkelasan orang yang ditolak dalam periwayatan.” (11/3).

Dalam hadis tersebut dinyatakan sanad hadis di atas: – Disampaikan kepadaku oleh Muhammad bin Badwisat an-Nasawi bahawa Humaid bin Zinjawaih meriwayatkan daripada Muhammad bin Abi Khidasy al-Musily, daripada Ali bin Qutaibah daripada Maisarah bin Abdur Rabbihi, daripada Umar bin Sulaiman ad-Dimasyqi, daripada Adh-Dhahaq, daripada Ibnu Abbas berkata…

Imam Ibnu Hibban berkata : Kecacatan hadis ini adalah Maisarah bin Abdur Rabbihi al-Farisi adalah salah seorang dari penduduk Dauraq. Dia sering menyampaikan hadis yang palsu yang disandar kepada orang yang kukuh periwayatannya. Dia memalsukan hadis lalu disandarkan kepada orang yang dipercayai bagi menggalakkan orang untuk melakukan kebaikan dan menjauhi kejahatan. Tidak halal menulis hadis daripada melainkan untuk mengambil iktibar akan perbuatannya..

Imam al-Bukhari menyebutkan tentang Maisarah bin Abdur Rabbihi dalam kitabnya Ad-Dhu`afa as-Shoghir : Maisarah dihujani dengan label penipu. 

Imam an-Nasaie pula berkata dalam bukunya Ad-Dhu`afa’ al-Matrukin: Maisarah bin Abdur Rabbihi adalah seorang yang ditinggalkan penyampaian hadisnya. 

Justeru itu, kisah ini tertolak kerana wujud pemalsuan. Pemalsu kisah ini juga dengan sengaja memalsukan hadis dengan tujuan baik. Bahkan itulah kebiasaan manusia yang baik tapi tiada ilmu, maka mereka menghalalkan sesuatu yang diharamkan Allah untuk mencapai kebaikan yang lain. 
Kisah-kisah yang dibawah ini juga berada di dalam hadis yang sama, cumanya saya pecahkan kerana mahu memecahkan kepada perbahasan yang boleh memberi manfaat. insyaAllah. 

2.      Peristiwa Israk dan Mikraj berlaku pada bulan 27 Rejab. 

Tarikh kalender Hijrah tidak pernah ada pada zaman Nabi saw. Ia dicipta selepas Nabi saw wafat. Bahkan, orang Arab dahulu sangat suka bermain-main dengan tarikh. Seandainya tarikh 27 Rejab itu adalah tarikh mulia bagi umat Islam, nescaya para sahabat telah mengingatinya. Apa yang penting dalam kisah Israk Mikraj ialah peristiwa yang berlaku, bukanlah waktu dan tarikhnya. 

Justeru itu tidak ada satu ketetapan bahawa peristiwa ini berlaku pada 27 Rejab. Para Ulama berbeza pendapat dalam menentukan waktu berlakunya Israk dan Mikraj. 

1.      Dikatakan peristiwa ini berlaku semasa tahun Allah SWT mengurniakan kenabian kepada Nabi saw. Ini adalah pendapat Imam at-Tobari.
2.      Dikatakan peristiwa ini berlaku selepas 5 tahun Nabi SAW diutuskan sebagai Rasul. Ini adalah pendapat yang dirajehkan oleh Imam an-Nawawi dan al-Qurtubi..
3.      Dikatakan peristiwa ini berlaku semasa malam ke dua puluh tujuh daripada bulan Rejab, iaitu dalam tahun ke sepuluh kenabian.
4.      Dikatakan berlaku pada 16 bulan sebelum tempoh berlakunya hijrah, iaitu dalam bulan Ramadan pada tahun ke dua belas kenabian.
5.      Dikatakan berlaku pada setahun dua bulan sebelum tempoh berlakunya hijrah, iaitu dalam bulan Muharram pada tahun ke 13 kenabian.
6.      Dikatakan juga berlaku pada setahun sebelum tempoh berlakunya hijrah, iaitu dalam bulan Rabi’ al-Awwal pada tahun ke sepuluh kenabian.

Tiga pendapat pertama di atas ditolak. Ini kerana, isteri Nabi SAW iaitu Saidatina Khadijah wafat dalam bulan Ramadan pada tahun ke sepuluh kenabian. Sedangkan para ulama hadis telah bersepakat bahawa ibadah solat difardukan selepas daripada kewafatan Saidatina Khadijah iaitu semasa peristiwa Israk dan Mikraj.


3.      Melihat dunia dalam keadan wanita yang telah tua.

Cerita ini direkodkan dalam Tafsir at-Tobari (6/15), al-Baihaqi dalam Dalail, dan Ibnu Kathir dalam Tafsirnya (5/3). Lalu mereka berkata, ‘Dalam sebahagian lafaznya terdapat sesuatu yang tidak dapat diterima dan pelik. 

Hadis ini dikategori sebagai lemah yang tiada penguat kerana penyampai cerita ini iaitu Abdul Rahman bin Hashim adalah seorang yang tidak dikenali biografinya dalam dunia hadis. Ia tidak boleh dibuat hujah.

4.      Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. 

Menurut cerita, apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah dibertahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad “Fisabilillah” yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.

Ibnu Kathir mengulas hadis ini dalam kitab Tafsirnya, “Hadis ini sebahagian lafaznya sangat ganjil dan pelik… seolah-olah ia adalah kumpulan hadis yang berbeza-beza atau berlaku ketika mimpi dan tidak berlaku ketika peristiwa Israk Mikraj.”

5.      Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. 

Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).

Cerita ini tidak berlaku ketika peristiwa Mikraj, tetapi ia diperlihatkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad dalam mimpi baginda. Ia boleh dirujuk dalam Sahih al-Bukhari, no 7074.

Hadisnya berbunyi, “..semalam aku bermimpi bahawa telah datang kepadaku dua tetamu, mereka mengajakku keluar dan berkata kepadaku: “mari jalan”, lalu akupun pergi bersama keduanya, lalu kami mendatangi seorang yang lagi berbaring terlentang dan seorang lagi berdiri sambil memegang sebongkah batu, ia melemparkan batu tersebut ke kepalanya (orang yang berbaring terlentang tadi), batu tadi akhirnya memecahkan kepalanya…… Adapun orang yang memecahkan kepalanya dengan batu ialah orang yang mengambil al-Quran kemudian membuangnya lalu tidur dari mengerjakan solat yang wajib.”

6.      Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebis kain. 

Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.

Cerita ini juga tidak berlaku ketika Mikraj, tetapi berlaku di dalam mimpi Nabi saw sepertimana yang direkod oleh al-Bukhari, no. 7074.

7.      Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. 

Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri / suami.

-          Lihat penjelasan di bawah. 


8.      Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. 

Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.

Ibnu Kathir mengulas hadis ke 7 dan 8 ini dalam kitab Tafsirnya, “Hadis ini sebahagian lafaznya sangat ganjil dan pelik… seolah-olah ia adalah kumpulan hadis yang berbeza-za atau berlaku ketika mimpi dan tidak berlaku ketika peristiwa Israk Mikraj.”

Kata Adz-Dzahabi, “Hadis ini munkar (palsu) yang menyerupai cerita-cerita dari panglipulara. Ia diberitahu untuk disampaikan cerita (yang menarik), bukan untuk dijadikan hujah.”

9.      Melihat kaum bibirnya laksana unta.

Kisahnya berbunyi, Rasulullah SAW bersabda: Pada malam aku di-Israkkan oleh Allah, aku melihat kaum yang bibirnya laksana bibir unta. Dan sesungguhnya ada malaikat yang diserahi tugas menarik bibir mereka. Kemudian mulut mereka itu diisi dengan batu yang besar dan nanti akan keluar dari punggung mereka. Lalu aku (Muhammad) bertanya: “Wahai Jibril, siapakah itu?” Jibril menjawab: “Mereka adalah orang-orang yang memakan harta anak yatim dengan zalim.”

Cerita ini direkod dalam beberapa kitab tafsir. Malangnya ia adalah suatu hadis yang sangat lemah menurut penilaian Syeikh al-Albani sekalipun azab tersebut disebut dalam surah an-Nisa` ayat 10. Apa yang nyata adalah azab tersebut tidak dilihat oleh Rasulullah ketika Mikraj, tetapi ia adalah peringatan al-Quran yang sangat jelas.

  
 Pembohongan Atas Nama agama dengan ‘sengaja’

Apabila meneliti sebahagian hadis-hadis yang telah saya nyatakan di dalam penulisan ini, saya dapati ramai penceramah dan pendakwah suka menyebarkan sesuatu yang tidak dikaji kesahihannya terlebih dahulu. Akhirnya mereka menyebarkan penipuan demi penipuan atas nama Rasulullah saw. 
Berhati-hatilah dengan sebarang kata-kata kita, kerana Nabi saw pernah mengingatkan, 

إِنَّ كَذِبًا عَلَيَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ
Sesungguhnya berdusta ke atasku (menggunakan namaku) bukanlah seperti berdusta ke atas orang lain (menggunakan nama orang lain). Sesiapa yang berdusta ke atasku dengan sengaja, maka siaplah tempat duduknya dalam neraka”.
(HR al-Bukhari: 1291)

Apa yang terbaik buat kita ialah kita cuma berbicara pada perkara yang kita tahu kesahihannya sahaja. Manakala sesuatu yang menarik tetapi tidak diketahui kesahihannya sangatlah berbehaya untuk disebarkan. 

Dr. Muhammad Asri berkata, “Mungkin ada pembaca hadis palsu merasakan mereka tidak bersalah, sebab mereka hanya memetik daripada buku-buku mereka baca yang memuatkan hadis-hadis palsu. Maka mereka merasakan mereka hanya menyebarkan, maka tidak patut dipersalahkan. Mereka lupa penyebar hadis palsu sama ada menerusi ucapan atau tulisan, dia dalam masa yang sama sebenarnya menipu orang lain apabila menyandar sesuatu perkara kepada Nabi SAW tanpa bukti yang sah. Pendengar akan terpedaya lalu mengamalkan perkara yang dianggapnya daripada Nabi saw, sedang ia bukan seperti yang disangkakan.”

والله تعالى أعلم بالصواب


Share on Facebook

Hebahan: Saksikan Wacana Akademia di TV1 pada 17 Mei 2015 (Ahad) jam 9.05 malam dengan topik “Transformasi Kepemimpinan & Pembangunan Bakat IPT”

 
 Hebahan: Saksikan Wacana Akademia di TV1 pada 17 Mei 2015 (Ahad) jam 9.05 malam dengan topik “Transformasi Kepemimpinan & Pembangunan Bakat IPT”

Share on Facebook

Daurah & Diskusi Ilmiah Perdana 2015@UniMAP bersama SS. Prof. Madya Dato’ Arif Perkasa Dr. Mohd Asri Zainul Abidin. Anjuran Majlis Perwakilan Pelajar UniMAP

Daurah & Diskusi Ilmiah Perdana 2015@UniMAP bersama SS. Prof. Madya Dato’ Arif Perkasa Dr. Mohd Asri Zainul Abidin. Anjuran Majlis Perwakilan Pelajar UniMAP yang telah berlangsung pada:

Screen Shot 2015-05-16 at 12.01.31 PM

15 Mei 2015 (Jumaat)
9.00 malam
Surau Tetap Pauh Putra, UniMAP

   

  

  

  

Share on Facebook

Sikap Para Sahabat dalam mengikuti sunnah Rasulullah shallallahu ‘ alaihi wa sallam

 
 Sikap Para Sahabat dalam mengikuti sunnah Rasulullah shallallahu ‘ alaihi wa sallam 
Ali bin Abi Thaalib radhiyallaahu ‘anhu berkata :
لَوْ كَانَ الدِّينُ بِالرَّأْيِ لَكَانَ بَاطِنُ الْقَدَمَيْنِ أَحَقَّ بِالْمَسْحِ مِنْ ظَاهِرِهِمَا وَقَدْ مَسَحَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى ظَهْرِ خُفَّيْهِ
“Jika sekiranya agama ini semata-mata berdasarkan ra’yu (akal) saja niscaya bawah sepatu itu lebih utama diusap daripada atasnya. Sungguh aku telah melihat Rasulullah mengusap bahagian atas sepatunya.”
‘Umar bin Al-Khaththab radhiyallaahu ‘anhu berkata saat ia akan mencium Hajar Aswad saat melaksanakan manasik haji :
إِنِّي أَعْلَمُ أَنَّكَ حَجَرٌ لَا تَضُرُّ وَلَا تَنْفَعُ وَلَوْلَا أَنِّي رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُقَبِّلُكَ مَا قَبَّلْتُكَ
“Sesungguhnya aku mengetahui bahawa sesungguhnya engkau ini adalah sebuah batu yang tidak boleh memberikan mudharat dan manfaat. Kalau sekiranya aku tidak melihat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menciummu aku tidak akan menciummu.”

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...Share on Facebook