miloki@gmail.com

Jom Infaq Iftar Masjid Sirajuddin Padang Pauh Perlis 2015

 
 Salam, apa khabaq semua Warga FB maaf ganggu, omaQ merangkap imam dan pengerusi Masjid Sirajuddin Pdg Pauh Perlis, ingin mengajak sahabat2 alam maya yang berminat dengan saham akhirat utk menginfaqkan utk jemaah berbuka puasa (iftar) setiap hari di Masjid Sirajuddin,seramai 20-30 org, boleh bank in 162263166488 maybank atau 09020119154520 cimb atas nama Mohd Umar Bin Ahmad:-
 ”Barangsiapa memberi makan kepada orang yang berpuasa maka baginya seperti pahala orang yang berpuasa itu tanpa mengurangi sedikitpun dari pahalanya. ” (HR. Ahmad dan At-Tirmidzi).

Share on Facebook

Info Sunnah : Bacaan Doa Ketika Bangun Dari Tidur

 
 Info Sunnah :- 

Bacaan Ketika Bangun Dari Tidur

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَحْيَانَا بَعْدَ مَا أَمَاتَنَا وَإِلَيْهِ النُّشُوْرِ

Segala puji bagi Allah, Yang menghidupkan kami setelah Dia mematikan kami dan kepadaNya kami dibangitkan

Share on Facebook

HAL-HAL YANG DIBOLEHKAN KETIKA PUASA

 
 HAL-HAL YANG DIBOLEHKAN KETIKA PUASA

Mengosok gigi di siang hari ketika puasa.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Andaikan tidak memberatkan umatku, niscaya aku perintahkan mereka untuk menggosok gigi setiap berwudhu.” (HR. Al-Bukhari)

Dulu Ibnu Umar menggosok gigi di pagi hari maupun sore hari. (HR. Al-Bukhari, secara muallaq)

Catatan: Syekh Ibnu Baz pernah ditanya tentang hukum menggunakan pasta gigi. Beliau menjawab, “Tidak masalah, selama dijaga agar tidak tertelan sedikit pun.” (Fatwa Syekh Ibnu Baz: 4/247)

Keramas untuk mendinginkan badan.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menyiramkan air ke atas kepala beliau ketika sedang berpuasa, karena beliau kehausan atau terlalu panas. (HR. Ahmad, Abu Daud dengan sanad bersambung dan shahih)

Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma pernah membasahi pakaiannya dan beliau letakkan di atas kepalanya ketika beliau sedang berpuasa. (Riwayat Al-Bukhari, secara muallaq)

Bercelak dan menggunakan tetes mata.

Al-Bukhari mengatakan, “Anas bin Malik, Hasan al-Bashri, dan Ibrahim berpendapat bolehnya menggunakan celak. (Shahih Bukhari, Bab “Bolehnya Orang yang Berpuasa Mandi”)

Suntikan selain infus.

Syekhul Islam Ibnu Taimiyah berpendapat bahwa hal itu tidak membatalkan puasa (Majmu’ al-Fatawa: 25/234), karena pada asalnya, suatu perbuatan itu tidak membatalkan puasa kecuali jika ada dalilnya. Serta tidak diketahui adanya dalil tentang larangan menggunakan suntikan. Maka, barangsiapa yang melarang atau membencinya wajib mendatangkan dalil, karena haram dan makruh adalah hukum syariat yang tidak bisa ditetapkan kecuali berdasarkan dalil. Allahu a’lam.

Mencicipi makanan.

Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma mengatakan, “Orang yang berpuasa boleh mencicipi cuka atau makanan lainnya selama tidak masuk ke kerongkongannya.” (HR. Al-Bukhari, secara muallaq)

Mengambil darah untuk tujuan analisis atau donor darah, jika tidak dikhawatirkan melemahkan badan.

Dibolehkan mengambil darah untuk tujuan analisis atau donor, jika tidak dikhawatirkan membuat badan lemah. Jika pendonor khawatir lemas, maka sebaiknya tidak mendonorkan darah di siang hari, kecuali karena darurat. Dari Tsabit al-Bunani dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, bahwa beliau ditanya, “Apakah kalian dulu membenci bekam ketika puasa?” Anas menjawab, “Tidak, kecuali jika menyebabkan rasa lemah.” (HR. Al-Bukhari)

Hukum dalam masalah ini sama dengan hukum berbekam. Juga terdapat riwayat yang shahih bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berbekam. (HR. Al Bukhari)

Berbekam.

Dulu, berbekam termasuk salah satu pembatal puasa, kemudian hukum tersebut dihapus, berdasarkan riwayat dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berbekam ketika sedang berpuasa. (HR. Al-Bukhari dan Abu Daud)

Berkumur dan menghirup air ketika wudhu.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkumur dan menghirup air ke dalam hidung ketika berwudhu. Hanya saja, beliau melarang untuk menghirup terlalu keras ketika puasa. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Bersungguh-sungguhlah dalam menghirup air ke dalam hidung, kecuali jika kalian sedang berpuasa.” (Diriwayatkan oleh pemilik kitab sunan dengan sanad shahih)

Mencium dan bercumbu dengan istri.

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mencium dan bercumbu dengan istrinya ketika berpuasa, namun beliau adalah orang yang paling kuat menahan nafsunya.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Dari Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan, “Suatu hari nafsuku bergejolak, maka aku pun mencium (istriku) padahal aku sedang berpuasa. Kemudian, aku mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Aku berkata, ‘Aku telah melakukan perbuatan yang berbahaya pada hari ini, aku mencium sedangkan aku berpuasa.’ Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Apa pendapatmu kalau kamu berkumur dengan air padahal kamu berpuasa?’ Aku jawab, ‘Boleh.’ Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Lalu kenapa mencium bisa membatalkan puasa?’” (HR. Ahmad; dishahihkan oleh Syu’aib al-Arnauth)

Catatan: Wajib menjaga agar tidak keluar mani ketika bercumbu pada saat berpuasa.

Masuk waktu subuh dalam kondisi junub (belum mandi).

Dari ‘Aisyah dan Ummu Salamah radhiyallahu ‘anhuma, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memasuki waktu subuh dalam keadaan junub (belum mandi) karena berhubungan suami-istri, kemudian beliau mandi dan berpuasa. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Menggunakan minyak wangi dan minyak rambut.

Bau harum merupakan satu hal yang disukai dalam Islam, terlebih lagi ketika hari Jumat, berdasarkan hadits terkait jumatan, “…Hendaknya dia menggunakan minyak wangi istrinya dan memakai minyak rambut.”

Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu mengatakan, “Jika kalian berpuasa maka hendaknya memasuki waktu subuh dalam keadaan meminyaki dan menyisir rambutnya.” (Riwayat al-Bukhari, secara muallaq).

Ibnu Mas’ud juga mengatakan, “Ketika masuk pagi, gunakanlah minyak rambut pada saat berpuasa.” (HR. Ath-Thabrani; perawinya perawi shahih)

Share on Facebook

Kuthbah Jumaat : Bab Ibadah Puasa Yang Diterima Oleh Allah SWT @ Masjid Sirajuddin Padang Pauh Perlis | 26 Jun 2015 | 

 

Kuthbah Jumaat : Bab Ibadah Puasa Yang Diterima Oleh Allah SWT @ Masjid Sirajuddin Padang Pauh Perlis | 26 Jun 2015 | Alhamdulillah selepas habis jumaat kutipan jumaat nampaknya meningkat sikit dari Jumaat yang lepas2, harapan agar anak jemaah masjid terus istiqamah dengan infaq dan sedekah yang diberikan serta memenuhi semua program Imarah Masjid sepanjang Ramadhan Al Mubarak ini InsyaAllah, 

   
   

Share on Facebook

Tafsir Al Quran & Tazkirah Ramadhan @ Jabatan Pendidikan Perlis Induk Kangar | 26 Jun 2015 | 8.00-9.00 pagi | Tafsir Surah Al Isra’ & Bab Keutamaan Puasa Ramadhan 1436H 

 
 Tafsir Al Quran & Tazkirah Ramadhan @ Jabatan Pendidikan Perlis Induk Kangar | 26 Jun 2015 | 8.00-9.00 pagi | Tafsir Surah Al Isra’ & Bab Keutamaan Puasa Ramadhan 1436H 

Share on Facebook

Pemantauan Peperiksaan Kelas Khas Kemahiran Membaca Dan Menghafaz Al Quran (KKQ) 2015 | SMK Syed Alwi Kangar Perlis | 24 Jun 2015 | 9.00- 10.30 Pagi | 

 
 Pemantauan Peperiksaan Kelas Khas Kemahiran Membaca Dan Menghafaz Al Quran (KKQ) 2015 | SMK Syed Alwi Kangar Perlis | 24 Jun 2015 | 9.00- 10.30 Pagi | Mudahan Para Pelajar dapat menjawab dengan cemerlang, amin

   
      
   

Share on Facebook

Kuliah Dhuha @ Persatuan Al Islah Mata Ayer Perlis | 9.30 pg | Bab Puasa Ramadan | 21 Jun 2015 / 4 Ramadhan 1436H | By Abu Fawwaz 

 
 Kuliah Dhuha @ Persatuan Al Islah Mata Ayer Perlis | 9.30 pg | Bab Puasa Ramadan | 21 Jun 2015 / 4 Ramadhan 1436H | By Abu Fawwaz 

Share on Facebook

TAWARAN MENGIKUTI PENGAJIAN ASASI BAGI LANJUTAN KE IJAZAH SARJANA MUDA (Kepujian) di Kolej Universiti Islam Perlis (KUIPs) SECARA PERCUMA.

TAWARAN MENGIKUTI PENGAJIAN ASASI BAGI LANJUTAN KE IJAZAH SARJANA MUDA (Kepujian) di Kolej Universiti Islam Perlis (KUIPs) SECARA PERCUMA.

Terbuka kepada lepasan SPM di seluruh negara.

Kelayakan: mendapat sekurang-kurangnya 5 C (KEPUJIAN) mana-mana mata 

pelajaran.

Yuran Pengajian: PERCUMA – Ditanggung sepenuhnya oleh KUIPs.

Hostel & Pengangkutan : PERCUMA

KEMASUKAN: 28.6.2015 / 26.7.2015(Ahad)

Tempoh: 1 tahun (3 Semester)

Ijazah pilihan:-

1) Ijazah Sarjana Muda (kepujian) Perbankan & Kewangan Islam.

2) Ijazah Sarjana Muda (kepujian) Pentadbiran Perniagaan.

3) Ijazah Sarjana Muda (kepujian) Pentadbiran Perniagaan (Keusahawanan)

Info lanjut:

012.5793329    En. Mohd Rasmi

017.4412729    Pn. Azlina

017.5125513    Pn. Emilia

011.37881084  En. Zaki

04.9493000      Pejabat

@Daftar online di www.kuips.edu.my

Mohon kongsikan informasi ini dgn Group yg lain. Semoga semua mendapat manfaatnya .

Pengurusan KUIPs 17/Jun 2015.

Share on Facebook

Fasting And Furious 7 – One Last Ramadhan 1436H

 Fasting And Furious 7 – One Last Ramadhan 1436H 

Share on Facebook

Doa Jibril Di’amin’kan Nabi: Yang Palsu dan Yang Benar

 
 Doa Jibril Di’amin’kan Nabi: Yang Palsu dan Yang Benar

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله، والحدالله، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه، أما بعد
Saudara/saudari yang dikasihahi sekalian.
Saban tahun menjelangnya Ramadhan, akan berlegar emel-emel memohon maaf dengan bersandarkan pernyataan yang dikatakan doa daripada Jibril A.S iaitu:
Do’a malaikat Jibril menjelang Ramadhan ” “Ya Allah tolong abaikan puasa umat Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan Ramadhan dia tidak melakukan hal-hal yang berikut:
* Tidak memohon maaf terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jika masih ada)

* Tidak berma’afan terlebih dahulu antara suami isteri

* Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya.
Maka Rasulullah pun mengatakan Amin sebanyak 3 kali. Dapatkah kita bayangkan, yang berdo’a adalah Malaikat dan yang meng-aminkan adalah Rasullullah dan para sahabat, dan dilakukan pada hari Jumaat.
Namun, ketahuilah bahawa ianya tidak diketahui asal-usulnya. Bila para pengkaji hadith mengkajinya, ia didapati palsu, suatu cubaan untuk berdusta atas nama baginda Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم . Para pengkaji hadith menemui hadith lain yang mirip kepada kata-kata di atas iaitu:
Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah (ra) katanya:
Rasulullah S.A.W bersabda: Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar. Maka kami pun berhimpun. Lalu beliau menaiki anak tangga mimbar, beliau berkata: Amin. Ketika naik ke anak tangga kedua, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika beliau turun (dari mimbar) kami pun bertanya: Ya Rasulullah, kami telah mendengar sesuatu dari tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini.
Lalu baginda menjawab:
“Sesungguhnya Jibrail (A.S) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut. Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya. Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibubapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam syurga. Lalu aku pun mengaminkannya.
Hadits Riwayat Bazzar dalam Majma’uz Zawaid 10/1675-166, Hakim 4/153 disahihkannya dan disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi dari Ka’ab bin Ujrah, diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad no. 644 (Shahih Al-Adabul Mufrad No.500 dari Jabir bin Abdillah)
Maka, nasihat saya… Berhati-hatilah bila disampaikan sesuatu kepada kita yang dikaitkan dengan baginda Nabi صلى الله عليه وسلم . Cuba teladani kisah bagaimana para sahabat bersikap terhadap sesuatu yang dikaitkan dengan baginda Nabi صلى الله عليه وسلم seperti yang diriwayatkan dalam Shahih Bukhari (no: 5891) di bawah:
Daripada Abu Sa’id al-Khudri, dia berkata: Aku (Sa’id al-Khudri) sedang menghadiri majlis yang diadakan oleh kaum Ansar, kemudian Abu Musa datang mendekatiku, dia berkata: Aku (Abu Musa) telah mengucapkan salam tiga kali di hadapan pintu rumah Umar namun tidak mendapati jawapan, lalu aku pun pulang, kemudian aku ditanya orang: “Mengapa engkau pulang?” Aku telah mengucapkan salam tiga kali namun tidak mendapati jawapan, oleh sebab itu aku harus pulang, sebagaimana sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم :
“Apabila kamu mengucapkan salam sebanyak tiga kali dan tidak mendapat jawapan maka hendaklah kamu pulang”
Abu Sa’id berkata: Demi Allah engkau telah mengeluarkan satu penjelasan, adakah diantara kamu sekalian yang pernah mendengarkan apa yang telah didengar oleh Abu Musa daripada Rasulullah صلى الله عليه وسلم ? Lalu Ubay bin Ka’ab berkata: Demi Allah tidak ada yang turut mendengarnya melainkan orang yang lebih muda diantara kami dan aku adalah orangnya, aku bersamanya semasa itu dan aku juga telah mengkhabarkan kepada Umar bahawa bahawa Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda sedemikian.
Namun, saya akui tidak ramai yang mampu untuk menilai setiap apa yang disampaikan kepadanya. Jadi, saya sarankan agar kita memilih antara dua pilihan di bawah:
Berdiam diri daripada menyebarkannya sehinggalah jelas diketahui bahawa ianya benar shahih daripada Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم , atau;

Menyampaikannya kepada mereka yang dipercayai sebagai ahli dalam bidang hadith untuk memintanya agar membuat semakan terhadap hadith itu.

Apabila telah dijelaskan kepalsuan sesuatu hadith, sebaiknya kita berhenti menyebarkannya dan seboleh-bolehnya maklumkan semula kepada mereka yang pernah mendengarnya daripada kita bahawa ianya adalah palsu. Ini kerana Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah memberi ancaman kepada pendusta atas namanya:
Barangsiapa yang dengan sengaja berdusta ke atas aku, maka tersedialah baginya tempat duduk dari api neraka. (Hadith Shahih Mutawattir, Riwayat Bukhari, Muslim, Ibn Majah, ad-Darimi dan lain-lain)
Akhir kata, sama-samalah kita sambut Ramadhan ini dengan penuh kegembiraan, seperti mana gembiranya kita dapat bonus gaji, sepatutnya begitulah (atau lebih daripada itu) kita gembira dengan bonus pahala berlipat ganda dalam bulan Ramadhan ini.
Dalam hadith Rasulullah mengaminkan doa Jibril A.S itu, disebut salah satu yang diaminkan ialah “Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni.” Cubalah kita muhasabah diri, bagaimana agaknya dosa tidak diampun itu? Yang utama ialah jauhilah mensyirikkan Allah dan jagalah iman kita. Berpuasalah atas sebab iman, bukannya berpuasa kerana ianya budaya sebelum berhari raya. Disebut dalam hadith shahih yang maksudnya:
“Barang siapa yang berpuasa ramadhan kerana didorong oleh iman dan mengharapkan keredhaan Allah, maka diampunkan baginya dosa-dosanya yang lalu” (Hadith Riwayat Bukhari : 38 dan Muslim : 175)
Teruskan mempelajari ilmu Islam untuk memperkuatkan lagi iman kita dan perbanyakkan doa memohon keredhaan Allah SWT ke atas kita. Semoga perkongsian ini bermanfaat untuk semua yang membaca. Salam maaf dan sekian, wassalam. Ramadhan karim!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...Share on Facebook